Persons with Disabilities and Their Sexual Life

As the Convention on the Rights of Persons with Disabilities (CRPD) has recognized persons with disabilities to be included in social interaction, the state parties to the present convention have obligatory responsibilities to provide access to every sector in which persons with disabilities life is affected. One of the most basic sectors that must have a great attention is sexual reproductive health and sexual life. It is clearly argued that persons with disabilities have no sexual desire, rights of having relationship and generating offspring and freedom of sexual exposure and violence for persons with disabilities may not be seen as object of international and national development anymore, they are subject of sustainable development in which their full participation is extremely important.

Persons with disabilities are usually excluded from social life ranging from education, jobs, recreation, social interaction to their sexual life and relationship. As we may know, global researches have proved that persons with disabilities also have the same social life like most persons in common. They want to be included in education, jobs, mobility, relationship and sexual life. The barriers they face may not be necessarily reasons to exclude them from access to sexual reproductive health (SRH) education, services and information.

Sexuality is a key part of human nature. Persons with disabilities also share the same of sexual thoughts, attitudes, feelings, desires, fantasies and activities as anyone else does. Sexuality has psychological, biological and social aspects. An individual’s sexuality develops and changes throughout childhood, adolescence, youth and adulthood and it indicates his/her identity. The way of everyone understands and interprets sexuality varies significantly. It depends on their educational background, culture, religion, faith, disability type and sexual experience and exposure. The sexuality understanding and interpretation also often change dramatically over those periods depending on what they experience and worse or better understanding they have had throughout those periods. It is certainly believed that healthy self-esteem and respect for self and other are important factors to developing positive sexuality behavior and perception within their sexual life.


  1. Address Sexual Reproductive Health Issues on Significant Number of the World’s Population Living with Disability

According to World Health Organization (WHO), an estimated 10% of the world’s population are persons with disabilities. A global estimation suggests that one of every ten persons is a person with disability, amounting to 650 million persons.[1] This includes persons who are blind, deaf or have other physical impairments, intellectual impairments or disabilities related to mental health. Persons with disabilities can be found in every age group and among men and women. An estimated nearly 30% families live with an immediate family member who has disability.[2] These persons with disabilities are estimated 80% of them live in developing countries while 20% of them are in developed countries. This situation implicates most of the persons with disabilities needs are less likely to be met in developing countries. Yet, developed countries also still face significant challenges particularly as their population age. Indeed, disability is and has been everyone’s business.

While persons with disabilities make 10% of the world’s population, a disproportionate 20% of all persons living in poverty are persons with disabilities.[3] Stigma, prejudice and denial of access to health services, jobs, education and full participation in society result a person with disability will remain live in poverty to uncertain time. It is difficult for persons with disabilities to access SRH education, information and services while their economic, educational and livelihood capacities remain in low state.

Another challenge faced by persons with disabilities is their vulnerabilities. As the facts indicate that they are often marginalized, they also become more vulnerable when humanitarian crises occur. Between 2.5 to 3.5 million of the world’s 35 million displaced persons also live with disabilities. In 20008 report issued by Women’s Commission for Refugee Women and Children, the numbers may be even higher given the injuries caused by civil conflicts, wars or natural disasters that displaced persons are fleeing.[4] In humanitarian crises, there are some reports revealing that those women and children with disabilities often face discrimination, gender-based violence (GBV), sexual abuse, denial of access to health services including SRH services. The situation is getting worse when those displaced persons are in the hands of the parties in conflicts or warring states. They are less likely to provide adequate medical services, health services and everything related to SRH services and such situation leads the displaced persons to suffer sexual diseases and morbidities including the maternal and child mortalities (MCMs).

Not only about the large numbers, the needs of persons with disabilities are often overlooked and neglected. Even worse scenario indicates many of them are marginalized, deprived of freedom and their human rights are violated. Historically, as part of this pattern, they also have been denied information about SRH. Worse, they often have been denied the right to establish relationship and to decide whether, when and with whom to have a family. Many also have been subjected to forced sterilizations, abortions, and marriages.[5] They are more likely to be vulnerable to physical, emotional and sexual abuse and other forms of GBV exposures. They are more likely to get infected with HIV and other sexually transmitted infections (STIs).[6] In crisis situations, these risks are multiplied. This situation where the world neglects 20% of the poor in developing countries results them cannot achieve the Sustainable Development Goals (SDGs) and other international agendas, including the Programme of Action of the International on Population and Development (ICPD). That is why disability concerns must be integrated into all the programmatic and policy goals associated with SRH and reproductive rights.


  1. The Unmet of Sexual and Reproductive Health Needs in Grand Scale

Both the disability community itself and those working on SRH often ignore the importance of persons with disabilities SRH. This leaves persons with disabilities behind among the most marginalized groups when it comes to SRH. Yet in fact persons with disabilities have the same rights and needs for SRH just as everyone else does. In addition, the persons with disabilities may need additional SRH education and care compared to persons without disabilities due to their increased vulnerability to abuse.

The SRH challenges faced by persons with disabilities are not only because disabilities they have inherently, but instead often reflect lack of social attention, legal protection, understanding and support. Even they cannot fully obtain the most basic information about SRH resulting them remain ignorant of basic facts about themselves, their bodies and rights to define what they do and do not want.

Persons with disabilities are up to three more than non-disabled persons to be victims of physical and sexual abuse and rape. Among them, there are persons with intellectual and mental disabilities who become the most vulnerable. They are often placed in institutions, group homes, hospitals and other group living situations, where not only may be prevented from making informed and independent decisions about the SRH, but also they may face an increased risk of sexual abuse and violence.

Violence against persons with disabilities is often associated with the fact that victims may be physically and financially dependent on those who abuse them. Furthermore, when they come forward to report such abuse to authorized party, law enforcer and government, the medical (both mental and physical), legal and social service systems are often unresponsive and inaccessible.

Persons with disabilities face many barriers to get adequate care and information about SRH, GBV and other forms of abuse and violence. This situation come from the incorrect ideas of persons with disabilities are sexually not active and therefore they do not need SRH services. Research shows, however that persons with disabilities are sexually active just as persons without disabilities.[7]  Despite this, too often their sexuality has been ignored and their reproductive rights, denied. At the very best, most existing SRH policies and programmes in most countries merely concentrate on the prevention of pregnancy but ignore the fact that many persons with disabilities eventually will have children of their own. At the very worst, forced sterilization and abortion have been often imposed on persons with disabilities.

Furthermore, SRH is not accessible to persons with disabilities for many reasons ranging from physical barriers, the lack of disability-related clinical services to existing stigma and discrimination that seem difficult to cut down. In many situations barriers to health services include:

  • Lack of physical access, including transportation and/or proximity to clinics and health facilities, and within clinics and health facilities, lack of ramps, adapted examination tables and the like;
  • Lack of communication and information materials (e.g, lack of materials in Braille, large printed text, simple language and pictures; lack of sign language interpreters);
  • Health care providers’ negative attitudes;
  • Providers’ lack of knowledge and skills about persons with disabilities;
  • Lack of coordination among care providers;
  • Lack of funding including, lack of health-care insurance and coverage.


  1. Multiple Challenges in SRH Realization for Persons with Disabilities

3.1. People recognize that one person of every ten has a disability, yet persons with disabilities remain “invisible”. Policy-makers and providers often ignore the number of persons with disabilities while establishing policies and programmes. If they think there are few persons with disabilities, they may include them in low priority among groups needing attention. Worse they may think persons with disabilities are sexually inactive so they do not need SRH.

3.2. Public attitudes change from place to place and among types of disability. The great majority of persons with disabilities face prejudice and stigma in their daily lives. This situation leads to deprivation of  a wide range of human rights, from freedom of movement and association to health and education and pursuit of a livelihood.

3.3. Physical barriers to access health services clearly reflect the lack of awareness and forethoughts or else the assumption that “it costs too much” to remove these barriers. While the fact indicates if the barriers are lifted and cut down, persons with disabilities may easily and fully access the health services without having burdens, the policy-makers and provider are encouraged to provide more inclusive and accessible health services for not only persons with disabilities but also for all.

3.4. The worst scenario for public programmes made by government is the exclusion of persons with disabilities. Even programmes with the best intentions have treated persons with disabilities as a “target”-passive recipients. In fact, persons with disabilities constitute a significant stakeholder group that should have a space at the table whenever health programmes are planned and decisions are made. Their involvement is fully important to assure that the programmes meet their inclusive needs.

3.5. Gender and disability have been inherently a combination. Many reports suggest that women with disabilities face doubly many problems than men with disabilities do. These are several issues particularly faced by women with disabilities:

  1. In many societies, the survival rate for women with disabilities is lower than men with disabilities.
  2. Women are often considered in some societies as less eligible marriage partners. They are likely to live in a series of unstable relationships, resulting them have fewer legal, social and economic options should these relationships become abusive.
  3. Women with disabilities are not only less likely to receive general information on sexual and reproductive health and are less likely to have access to family planning services, but should they become pregnant, they are also less likely than their non-disabled peers to have access to prenatal, labor and delivery and post-natal services. This situation may lead them to increased risks of their morbidity and mortality.

3.6. Men with disabilities also are left behind in particular SRH issues. Although men backwardness is less than women’s, yet such backwardness may not be ignored as it is as important as women’s SRH business. The following issues are the barriers faced by men with disabilities:

  1. Young men with disabilities are often shielded from SRH education and information. When they get the information related to SRH, it may be unreliable and incomplete as it may be. Young men with intellectual and mental impairments are particularly to be deprived of SRH information.
  2. It is widely believed that men are not sexually abused. This is not true, however, in particular men with disabilities are susceptible to sexual abuse, from both male and female perpetrators. Accessible abuse reporting and effective intervention programme for men with disabilities are as important as they are for women with disabilities.


  1. Inclusive CSE

Inclusive education in general refers to a situation where environment, system, teachers and communities enable an equal opportunity for persons with disabilities to attend the same educational process and interaction where people without disabilities use to attend.

There are 3 outcomes expected as results of the quality of education for persons with disabilities:

  • The educational outcome: The focus on inclusive education in individual educational planning and cooperative learning strengthens teachers’ competences. Research also highlights supporting children with disabilities, irrespective of their age, in inclusive environments leads to an improvement in the quality of education as it becomes more person-centered and focused on achieving good learning outcomes.
  • The social outcome: Inclusive education contributes to the creation of a culture of diversity, participation and involvement into community life for persons with and without disabilities. Through experience of learning and sharing together, all learners with their families and caregivers are encourage to learn tolerance, acceptance of difference and respect for diveristy, leading to eliminating stigmatization and exclusion.
  • Economic outcome: Educating persons with disabilities is a positive investment, reducing poverty and exclusion from active participation in the economy. The economy capacity improvement leads them to be more aware of the importance of having a family and relationship. Evidence suggests persons with disabilities who have their own income are more likely to be ready to start having a family and are more aware of the family planning knowledge that who do not have their own income.[8]

The CRPD defines the right to inclusive education as a process that transforms culture, policy and practice in all educational environments to accommodate the differing needs of individual students, together with a commitment to remove the barriers that impede that possibility. An inclusive approach involves strengthening the capacity of an education system to reach out to all learners. Like all forms of education, CSE also may apply effectively to make persons with disabilities understand the importance of SRH and family planning only when it comes to be inclusive one.

The CRPD also highlights the importance of recognising the differences between segregation, integration and inclusion. Segregation occurs when the education of students with disabilities is provided in separate environments designed [or used] to respond to a particular or various impairments, in isolation from students without disabilities. Inclusion involves a process embodying changes and modifications in content, approaches, structures and strategies in education, with a common vision that serves to include all students of the relevant age range. Integration is a process of placing persons with disabilities in existing mainstream educational institutions, and requiring them to adapt and accommodate to a pre-determined environment. The CRPD emphasizes that placing students with disabilities within mainstream classes without appropriate support does not constitute inclusion. Similarly, creating discrete and isolated units for students with particular disabilities within a mainstream school environment remains a form of segregation, and cannot be defined as inclusive education. Integration is not a necessary transition from segregation to inclusion.

CSE must be brought for persons with disabilities in different ways it uses to be presented. Inclusive CSE requires CSE providers not only to understand CSE itself but also to understand all types of disability. Each disability has its own approach to teach. For instance, when it comes to teach persons who are blind, it requires braille CSE handbooks and materials, and the most favorable method to teach them is by encouraging them to visualize sexual reproductive organs through direct touching.


[1] United Nations Enable. Factsheet on persons with disabilities. New York, United Nations, 2007. Available from:

[2] United Nations Statistics Division. Disability Statistics Compendium, Series Y; No. 4. New York, United Nations, 1990

[3] World Bank. Disability and poverty: a survey of the literature. The World Bank, Washington, DC, 1999.

[4] Women’s Commission for Refugee Women and Children. Disabilities among refugees and conflict-affected populations. New York, Women’s Commission for Refugee Women and Children, 2008

[5] UNFPA . Emerging issues: sexual and reproductive health of persons with disabilities. New York, UNFPA, 2007.

[6] Groce N. HIV/AIDS and persons with disability. Lancet, 2003, 361:1401–1402.

[7] World Bank. HIV/AIDS and disability: capturing hidden voices: Report of the World Bank/Yale University Global Survey on HIV/AIDS and Disability. The World Bank, Washington, DC, 2004.

[8] UNESCO, General commentary no. 4 on article 24 of UNCRPD,

Posted in Press Release, Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

Brief Report on the 6th Sustainable Urban Development Forum Pre-Event APUFY 2015 Jakarta

The following summary is view point and expression of author and does not reflect necessarily point of views of Indonesia Government, UNHABITAT, ADB and other agencies and individuals.


APUFY 2015 is a pre-event of the bigger event-APUF 6 2015. This event is made possible by Indonesia Ministry of Public Works and Housing incorporation with UNHABITAT, ADB and UN Major Group for Youth and Children and other partners. The event is specially designed and dedicate for youth to fully express what they have in abstract ideas and thoughts.

As youth have been one of cutting cross issue throughout international and national development programs, such issue needs a greater attention to be addressed so that young people involvement in every decision making process may be taken by government of state parties of the international community.

Young people will be the torchbearers of the next sustainable development agenda through 2030. Their voices are key to shaping this process, yet youth issues are underrepresented in the proposed Sustainable Development Goals.

In Indonesia itself 62.2 million young people have been born and will be entering adolescence over the next 20 years. Because of education to provide many benefits to young people for overcoming the upcoming both domestic and global challenges, it must be completely comprehensive with the knowledge, skills and competences required for being success in social, economic, cultural and other areas of their life.

Comprehensive education and capacity building usually refer to the fact that what is taught in schools should be sufficiently broad and applicable in social, economic and cultural interaction. As the fact shows some young people including those who are disabled cannot reach out higher education, economic, social and cultural access, such situation must drive policy makers including young people themselves to address the issues and find solution.

Personally, i believe there are young people out there who are driven and determined to make changes which enable inclusive full participation for young people especially the disabled ones to determine what kind of development policies that may provide them with opportunities to be what they desire.

In my opinion the 6th APUFY event is one of the educational and empowerment program to make sure that young people be able to create changes within themselves, communities and even their countries. Such event is designed to let young people express their thoughts, ideas and opinions to be raised and addressed in every cross cutting issue where young people are affected. So I personally hope once the global commitment is made among the state parties, we will make changes based on the shared interest we have in common.

Some young people and children are living in poverty and exposed by violence across other parts of the world we live in, resulting them cannot reach adequate education, jobs, health services and their youth time. This situation sparks inequality welfare between those who live in peaceful and orderly countries and those who live in poverty and warring countries. The international community must not ignore such situation and shall call upon state parties and dedicated young people to address such issues. We found out that vulnerable people such as disabled persons and women need to be empowered and encouraged so they may overcome challenges either in time of orderly situation and disaster or other emergency situation. Most of disabled and marginalized people are young ranging from 15-35 years which means they are in productive level. If the limitations that burden them are not lifted or cut down, we will find them over the next 20 years remain live in poverty and cannot reach out what they must obtain and that must not happen.

Mini GovJam: Innovative Approaches and Solution Modelling for WASH (Water, Sanitation and Hygiene)

While urban development grows rapidly, the lack of adequate and qualified water increasingly extents. Big cities across the globe face the same issue-lack of water and solution has been sought to address the issue.

In Jakarta itself, it is approximated more than 50 % of households face the lack of adequate water. This situation leads the people in the city to several serious diseases such as dengue, diarrhea, and other viral symptoms. Based on several researches, the lack of water interrupts the people quality of life and affects their livelihood and economic growth.

Lack of adequate water may cause malnutrition on children. Children will perform less in schools because of malnutrition and in some cases children have more chances to be disabled persons because of it. Lack of adequate water also interrupts people from getting economic access. As some people really rely on adequate water to sustain their livelihood such as micro aquaculture enterprise and ice maker, inadequate and unqualified water may lead them to income loss and result them live in poverty because of the unsuccessful business they run.

In commemoration of World Hand Washing Day on last October 15, the commemoration tried to address the importance of fresh water for hand washing. As hand washing has been necessarily deemed as one of the methods to reduce viral and bacterial transmissions through hands. To do hand washing we need fresh and clean water. We may not reduce the infections of virus and bacteria while facing the lack of water and that is why adequate water is really crucial to address health problems.

We so far come up with recommendations to address the existing issue. We may propose the government to evaluate the spatial planning. In our opinion, uncontrolled urban development is the most cause for inadequate water. Some real estate developers allegedly have violated environmental law. Therefore the evaluation on spatial planning must be followed with law enforcement for those who violate spatial and environmental regulations.

It is also to create innovative technology that minimizes the use of scarce groundwater. One of the ideas is by converting sea water into fresh water. Sustainable green environment is also crucial to sustain water quality and availability. To revitalize water sources, we must recreate the green zone within cities that hopefully may drive more quality and quantity of adequate water.


Innovating Our Way Out of Traffic jam: Urban Mobility Transformation

In the following session, i don’t discuss much about the mobility policy in urban development. I was assigned to deliver another issue in mobility. It is about disabled persons mobility. We all know that persons with disabilities are currently subject of national and international development. Their existence, co-existence and rights have been recognized by international community.

UNCPRD also has given legal basis for disabled persons to exercise their right of full participation in development process. After the Millennium Development Goals end in 2015, a new set of development goals has been established among the state parties. The so-called SDGs also have affirmed full participation and engagement of persons with disabilities and mandated the international community to address the cross cutting issues on disabled persons. The full participation of persons with disabilities is the key to implementing inclusive policies in SDGs.

In realizing the goals set by SDGS especially in urban development context and accessible mobility, we have 3 challenges we must overcome to ease the realization process

  1. Funding

According to Chief of CRPD, UNDESA, Mrs. Akiko Ito deficiency in funding capacity and competing priorities including accessibility issues of public services, infrastructure and inadequate design of housing, public buildings and limited access to public transport.

  1. Accessibility

According to Mr. Minami Hitoshi, Deputy Permanent Representative of Japan Mission to the United Nations, the key for accessibility provision is by creating inclusive society in which people equally can participate irrespective age, sex, ethnicity and disabilities, therefore the urban planning is highly recommended to secure accessible cities for persons with disabilities. To do so, a free design city must be made that requires a holistic and comprehensive urban planning strategy.

  1. Universal Design 

Both JICA and UN agencies found that there is no international agreement on  how universal design ought to be. State parties usually refer to their own national standard when they build infrastructure, public transports, places and services.

These three challenges must be overcome to ensure that people with disabilities enjoy full participation in education, jobs and having relationship and the key to doing so is mobility access and transportation system. If the transportation system and mobility access are not accessible to use by persons disability, resulting their productive activities hindered. ILO in 2009 estimated that state parties may suffer approximately 3-5% of GDP loss as a result of disabled persons unproductive activities.

In 2013 a fact finding revealed that there was 51.9% of persons with disabilities were people with ages of 18-64, meaning they were in productive level. These productive persons with disabilities need an inclusive environment that supports their activities and the keys to actualizing are promotion of and mainstreaming their very existence in society. JICA’s assistance focuses on the full social participation of persons with disabilities based on the ideas of normalization and living independently. We believe that if the mobility obstacles are lifted and cut down, people with disabilities may do their own activities without having trouble and depending on other people.

How to engage them? As we have discussed about, a free city design is required. To secure true accessible city, when the free city design is being made, inputs provided by people with disabilities must be always under consideration for the true users of free city design are them. Their inputs may be considered by stakeholders as assessment of city facilities built by stakeholders. From that assessment, stakeholders may discover what needs to be maintained and improved within the facilities they have developed.

Youth Leadership in Disasters and Beyond

Youth and children are recognized as agents of change in every sector including in disaster resilience. The Sendai Framework Action for Disaster Risk Reduction (DRR) 2015-2030 has significantly included youth and children engagement in raising awareness of DRR capacity and resilience development to the world.

They have new way of thinking, innovative means and high skilled performance. These potentialities they have may reach out their direct and extended family as welll as their wider community on how to reduce  disaster risk According to Sachi Suzuki, UN Youth Partner for DRR field, youth are extremely important for being engaged because they add value from local to global scales in science, policy and practice. In addition, they also have potential to share and contextualize knowledge on DRR, integrate local and scientific knowledge, inform protective action decision making and advocate for change.

Youth and children with disabilities in my opinion also may not be excluded from DRR field.. They are under special UN policies in which their rights fulfillment must be prioritized in the first place. Besides they have priority rights to be treated well and humanely during disaster occurrence, they also deserve to follow the vocational education and training on DRR. Their disaster resilience must be enhanced and sustained by engaging them in DRR related decision making process, field training and action. When a local community of disabled persons is empowered and engaged, it will psychologically encourage other local communities of persons with or without disabilities to also contribute in reducing disaster risk for their own selves and greater number of lives will be saved.

Youth are so energized, enabling them to think out of the box. Today’s youth live with cutting-edge technology. Their expertise in technology may create a breakthrough to improve DRR policy and practice through innovative technology that expectedly may minimize collateral damage resulted by out of date DRR technology and science.

Youth also usually have their own community and are close to local communities within their neighborhood. The potential they have may be utilized to advocate and raise the awareness of DRR to the local people close to them. This is much easier rather than having foreign persons to teach the local people about DRR because they don’t have local knowledge and wisdom to approach the local people. Meanwhile most of youth who live in their community have better understanding about their local community.

Posted in Press Release | Tagged | Leave a comment

#70thICRCid Penerapan Konvensi Jenewa 1949 dan Pandangan Ajaran Agama Islam dalam Konteks Perang Amerika Serikat Melawan Terorisme

War against terrorism’ merupakan istilah retorika baru yang menggambarkan model perang terbaru yang sedang dihadapi oleh Amerika Serikat sebagai negara dalam menghadapi teroris sebagai pihak yang terlibat dalam konflik bersenjata. Dinas Intelijen Amerika Serikat (AS) memiliki peran untuk melaksanakan operasi militer drone melawan kelompok bersenjata (teroris) di berbagai wilayah di luar AS. Operasi militer yang dilakukan oleh AS sejak tahun 2005 hingga saat ini dalam konflik bersenjata melawan kelompok bersenjata di kawasan Timur Tengah dan Asia Selatan telah menimbulkan banyak korban, namun operasi drone tetap berlangsung sebagai bagian perang melawan terorisme yang dikampanyekan AS. Timbulnya korban dari kalangan penduduk sipil juga tidak dapat dilepaskan dari ketidaktaatan para pihak yang berkonflik dikarenakan kelompok teroris yang menjadi lawan AS adalah kelompok Islam yang tidak mengakui hukum internasional sebagai hukum yang berlaku, dan mereka memiliki sudut pandang mereka sendiri terkait hukum konflik bersenjata.


Perang baru antara kelompok bersenjata Muslim dengan AS dan NATO menimbulkan efek negatif yang implikasinya mengesankan Islam sebagai agama yang tidak memiliki konsep humaniter dalam melakukan perang. Salah persepsi ini harus dibenarkan dengan cara melihat kembali bagaimana Islam mengatur keadaan damai dan perang dengan penuh perikemanusiaan walaupun terhadap musuh sekalipun. Hal ini akan digambarkan dalam firman Allah di Al Qur’an serta kebiasaan dan praktek berperang yang dicontohkan Nabi Muhammad SAW beserta para pengikutnya yang taat pada perintah Allah.


Sebagaimana perang pada pengertian perang tradisional (dalam dunia Barat), perang tradisional hanya mengatur mengenai cara penggunaan kekuatan militer.[1] Sedangkan dalam hukum humaniter modern memberi perlindungan dalam perang dengan melihat sisi kemanusiaan yang ada pada perang dengan memberikan perlindungan hukum. Walaupun istilah ‘war against terrorism’ merupakan suatu retorika politik, namun melalui US Department of Defense Directive 5100.77 menghilangkan keraguan bahwa militer AS tidak akan mematuhi hukum humaniter dalam melaksanakan operasi militer dalam konteks perang melawan terorisme. Dengan demikian perintah DoD tersebut menjamin bahwa pasukan militer Amerika pasti melaksanakan operasi militernya dengan menghormati dan mematuhi hukum humaniter.[2]


Untuk beberapa kelompok Islam (negara-negara Barat menamakan kelompok Islam ekstrimis-Taliban, al Qaeda dan terakhir ISIS) menganggap bahwa hukum yang berlaku adalah hukum Tuhan yang tertera dalam Al Qur’an, Hadits dan pemikiran pemuka Islam. Bagi umat Islam, segala bentuk penjajahan terhadap negara-negara Islam yang terjadi di Timur Tengah, Asia Selatan dan Afrika, hal ini menjadi ancaman bagi umat Islam seluruh dunia dan perlunya ada usaha memerangi kembali negara-negara agresor. Sebagaimana pendapat Dr. Zayyid bin Abdel Karim bahwa penggunaan kekuatan dianggap layak untuk dilepaskan guna menghentikan agresi, menciptakan perdamaian dan mengamankan kemerdekaan dan keadilan.[3] Pedoman yang jelas ialah pada firman Allah yang memerintahkan kepada umat Muslim untuk berperang sepanjang demi membela agama Allah. Terjemahan firman Allah tersebut ialah “….perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah.” [4] Saat agresi dan segala bentuk kekejaman tidak lagi menjadi ancaman bagi keselamatan diri umat dan agama Islam, perang tersebut tidak dapat berlaku lagi. Hal ini sebagaimana terjemahan firman Allah berikut: “Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim” [5]


Perjuangan umat Islam dalam membela dirinya guna mencapai kedamaian ialah didasari pada pemahaman tentang Jihad. Jihad dimaknai sebagai perjuangan, perjuangan tersebut ialah perjuangan dalam sabilillah atau di jalan Allah.[6] Salah satu bentuk perjuangan tersebut ialah melakukan perang terhadap orang-orang yang memusuhi agama Allah. Menurut Sa’id Ramalan Bur, seorang pakar hukum Islam dari Suriah, menyatakan bahwa dalam konsepsi Jihad mengenai penerapan hukum perang dan damai haruslah disesuaikan  dengan tindakan yang dilakukan Nabi Muhammad SAW. Nabi mengundang orang yang tidak beriman (kepada Islam) secara damai, lalu mengajukan keberatan atas (kesesatan) kepercayaan yang mereka anut dan berjuang untuk melepaskan rasa ragu mereka terhadap Islam. Saat mereka menolak semua solusi yang ditawarkan dan bahkan menentang Nabi dan wahyu yang diperoleh Nabi dan bahkan menyatakan perang, maka tidak ada jalan lain selain memerangi kembali mereka.[7] Dari tindakan Nabi tersebut, jelas terlihat bahwa pada dasarnya konsepsi humaniter dalam Islam sudah terbentuk, di mana penyelesaian masalah secara damai adalah yang paling prioritas dan perang ialah jalan terakhir, namun demikian perang tidak boleh digunakan sebagai alasan menyerang melainkan hanya alasan bertahan karena musuh menyerang.


Timbul perdebatan mengenai apakah sebenarnya kelompok-kelompok Islam yang melakukan peperangan dengan AS dan NATO, keduanya tidak menaati hukum humaniter internasional. Terdapat anggapan baik kepada kelompok Islam ekstrimis maupun AS dan Sekutu bahwa kedua pihak malah menggunakan cara-cara yang digambarkan sebagai cara-cara ‘tipu muslihat’. Hal ini dapat menjadi salah interpretasi terhadap kredibilitas hukum Islam yang sebenarnya juga mengatur konsep humaniter. Sementara itu AS dan NATO yang menggunakan drone juga dianggap melanggar ketentuan hukum humaniter. Terlepas tidak diakuinya hukum humaniter oleh kelompok-kelompok bersenjata Islam, perlu dilihat secara objektif bahwa secara esensi hukum humaniter modern menginduk kepada pemikiran Islam yang kemudian diaplikasikan sedemikian rupa dalam bentuk perjanjian internasional-yang bagi sebagian penentangnya dianggap menguntungkan negara Barat.


Tipe-Tipe Konflik Bersenjata

images (1)

Search for Osama bin Laden

Amerika Serikat menghadapi perang barunya. Kali ini AS tidak lagi menghadapi musuhnya yang merupakan negara dan memiliki kesamaan di mata hukum internasional. AS menghadapi kelompok bersenjata yang tidak beroperasi dari wilayah AS, melainkan beroperasi dari berbagai belahan dunia dan berperang dengan militer AS di wilayah negara lain.


Konflik bersenjata secara umum yang diketahui terbagi atas konflik bersenjata internasional dan non-internasional. Konflik bersenjata internasional sebagaimana pasal 2 umum Konvensi Jenewa menyatakan “…..the present Convention shall apply to all cases of declared war or of any other’s armed conflict between two or more High Contracting Parties if the state of war is notable recognized by one of them.” Di sini jelas terkatakan, bahwa konflik bersenjata internasional terjadi jika hanya antara para Peserta Konvensi yaitu negara. Mengenai deklarasi atas perang tidak dibutuhkan untuk pasal 2 agar dapat berlaku. Selain itu pasal 14 Protokol I memberikan pemahaman bahwa protokol juga berlaku dalam situasi yang dimaksud pasal 2 umum Konvensi Jenewa: “….include armed conflict in which people are fighting against colonial domination and against alien occupation and against racial regimes….”.[8]


Untuk konflik bersenjata non-internasional dapat dilihat pada pasal 3 umum: “armed conflict not of an international character occurring in the territory of one of High Contracting Parties…”. Konflik bersenjata ini hanya terjadi bila negara melawan kelompok oposisi pemerintah yang bukan negara yang dikenal dengan istilah belligerent. Mereka ini ialah pihak yang melakukan pemberontakan terhadap pemerintah yang sah. Konflik yang demikian ini dimasukkan ke dalam konflik bersenjata internal.


Suatu konflik bersenjata non-internasional juga dapat dikatakan sebagai konflik bersenjata internasional bila:[9]

  1. Jika suatu negara yang berperang dengan pihak pemberontak di dalam wilayahnya telah mengakui pihak tersebut sebagai pihak yang bersengketa
  2. Jika terdapat 1 atau lebih negara asing yang memberikan bantuan kepada salah satu pihak dalam konflik internal dengan mengirimkan angkatan bersenjata mereka dalam konflik yang bersangkutan dan
  3. Jika terdapat negara asing dengan angkatan bersenjata masing-masing melakukan intervensi dalam suatu negara yang sedang terlibat dalam konflik internal di mana masing-masing angkatan bersenjata tersebut membantu pihak yang saling berlawanan.


Selain itu di antara pasal 3 umum dan pasal 2 umum dapat saling bertransformasi. Sebagaimana dijelaskan pada penyerangan AS tanggal 19 Maret 2003. Pasal 2 umum mulai berlaku pada tanggal 1 Mei saat pendudukan AS dimulai di Irak. Pendudukan AS berakhir pada 28 Juni 2004 saat Irak memperoleh kedaulatannya kembali. Duta Besar Paul Bremmer sebagai kepala Coalition Provisional Authority menyerahkan kontrol atas negara kepada pemerintahan yang baru. Perlawanan tetap terus terjadi namun kali ini antara pemerintah Irak dan belligerent. Dalam perlawnanan yang demikian berlakulah pasal 3 umum.


Selanjutnya dalam hal keterlibatan pihak asing, AS dAlam melawan pemberontak di Irak pun menjadi suatu hal yang baru dalam konteks ‘Perang Melawan Terorisme”. Pendirian International Court of Justice (ICJ) dan ICTY memberikan pandangan tentang keterlibatan pihak asing bahwa keterlibatan pihak asing bukanlah hanya berupa bantuan finansial atau pemberian senjata, melainkan harus melibatkan militer asing.[10]


Keterlibatan asing yang demikian itu menimbulkan bentuk baru yamg secara normatif memang belum diatur dalam konvensi. Konflik yang demikian ini dinamakan sebagai dual status of armed conflict. Hal ini terjadi pada saat penyerangan AS ke Afganistan di tahun 2001. AS dan koalisi NATO berperang dengan Taliban yang kala itu ialah pemerintah yang berkuasa di Afganistan. Ciri ini merupakan konflik bersenjata internasional. Namun di saat bersamaan, Northern Alliance yang merupakan pasukan pemberontak di era invasi Uni Soviet juga memerangi Taliban yang menunjukkan ciri dari konflik bersenjata non-internatisional.[11]


Istilah yang demikian juga dikenal sebagai istilah konflik bersenjata transnasional yang terjelaskan dengan situasi di mana suatu negara melakukan operasi di wilayah negara kedua dalam peperangannya dengan kelompok bukan negara yang serangannya berdampak bagi infrastruktur militer di wilayah negara kedua. Hal ini juga harus memiliki persetujuan dari negara kedua untuk masuknya negara pertama ke dalam wilayahnya. Dalam kasus Amerika melawan Nikaragua, dikatakan oleh pendapat ICJ tahun 1988 bahwa perang kelompok perlawanan terhadap pemerintah Nikaragua diatur oleh hukum konflik bersenjata non-internasional/ Sedangkan ketika AS berhadapan dengan Nikaragua diatur mellui hukum konflik bersenjata internasional.[12]


Selanjutnya konflik antar bangsa seperti yang dijelaskan dalam konsep hukum konflik bersenjata modern juga telah diatur dalam hukum Islam di zaman Nabi. Ketika Nabi berhijrah ke Madinah dan menjadikan kota tersebut sebagai pusat berkembangnya Islam dan umat Muslim, situasi politik baru terbentuk di mana saat itu berlakulah hukum Islam dalam wilayah Madinah. Dengan terbentuknya pemerintahan Islam di Madinah dan adanya legislasi Islam yang berlaku, merupakan hal yang penting bagi Nabi dan para pengikutnya untuk menjaga keutuhan persatuan dan keamanan wilayah Madinah. Dengan demikian segala bentuk ancaman kekerasan terhadap wilayah Madinah ditanggapi oleh kelompok Nabi dan umat Muslim Madinah sebagai konflik bersenjata di mana Madinah ialah wilayah berdaulat yang memiliki kompetensi untuk berperang dengan kelompok (Quarisy) dari wilayah Mekah.[13]


Hal lain yang memperkuat fakta bahwa hukum Islam yang dirisalahkan Nabi memiliki kompetensi sebagai hukum humaniter ialah bahwa Nabi melakukan korespondensi dengan wilayah-wilayah negara, korespondensi ini dilangsungkan dengan cara damai dan bila terjadi peperangan maka hukum perang pun berlaku antara umat Muslim dengan musuh dari wilayah lain yang menyerang. Sebagaimana hukum internasional modern yang mengatur kaidah-kaidah hubungan internasional dalam masa damai, hukum yang diterapkan oleh Nabi berdasarkan perintah Allah juga memberlakukan hubungan internasional saat terjadi konflik bersenjata di antara wilayah yang dipimpin Nabi dengan wilayah musuh yang berperang.[14]


Konflik non-internasional juga dapat ditemukan dalam riwayat sejarah hukum Islam. Sebagai contoh ialah umat Islam berkonflik soal siapa yang akan menjadi pemimpin setelah wafatnya Usman bin Affan yang terbunuh di Mesir. Kelompok Anshar dan pemberontak menginginkan Ali bin Abi Thalib sebagai khalifah (pemimpin). Situasi politik ini menimbulkan konflik bersenjata di antara mereka yang menginginkan Ali sebagai pemimpin dan mereka yang menentangnya. Konflik ini terjadi dalam perang Jamal dan Saffin. Bahkan akhirnya Ali pun harus melawan tentaranya sendiri yang menolak hasil keputusan dalam arbitrase dengan kelompok Mua’wiyah. Kelompok ini membelot dan membentuk kelompok pemberontak bernama Khawarij yang pada akhirnya Ali terbunuh oleh kelompok pemberontak. Dalam konteks ini, hukum Islam mengenai perang juga menjadi acuan ketika terjadi konflik antara khalifah dengan mereka yang memberontak.[15]


Kompetensi untuk Turut Serta dAlam Konflik Bersenjata dan Mereka yang Harus Dilindungi dalam Masa Konflik Bersenjata


images (2)

Afghan War

Dalam masa damai, segala bentuk kekerasan baik terhadap nyawa dan harta benda dianggap sebagai pelanggaran hukum. Namun dalam konflik bersenjata, membunuh dan dibunuh adalah sesuatu yang legal, hanya saja terdapat batasan mengenai siapa yang boleh membunuh dan dibunuh. Mengenai peraturan berperang dalam Islam, Allah sebagaimana firman-Nya menyatakan bahwa kewajiban untuk berperang (di jalan Allah) adalah untuk seluruh umat Muslim tanpa limitasi gender, usia dan hal lainnya. Terjemahan firman Allah tersebut ialah  “Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui”.[16]


Namun demikian Nabi tetap memberikan batasan mengenai siapa yang dapat menjadi kombatan (mujahidin-istilah Islam). Hal ini juga didasarkan dengan firman Allah yang membebaskan dari melakukan suatu kewajiban termasuk berperang diukur dengan tingkat kemampuan fisik, tanggung jawab dan faktor keberanian (tingkat keimanan dan ketakwaan) setiap individu. Orang disabilitas, jompo. anak-anak dan perempuan adalah kelompok yang (bisa dipastikan) tidak akan sanggup secara fisik untuk menghadapi kekerasan dalam konflik bersenjata, sehingga atas mereka dibebaskan untuk berperang, sebagaimana terjemahan firman Allah berikut “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya…..”. [17]


Namun pembatasan tersebut tidak berlaku absolut melainkan fakultatif. Terdapat riwayat yang menjelaskan bahwa perempuan juga turut menjadi kombatan dalam konflik bersenjata. Dalam perang Badar, Abdillah bin Zaid bin Ashim turut serta berperang bersama Nabi di saat kaum Muslim justru lari menjauhi Nabi karena kekalahan di pihak Muslim. Zaid pun tidak beperang sendiri, melainkan dia membawa ibunya Ummu Umarah. Kala itu ibu dan anak membantu Nabi melemparkan batu ke arah kuda musuh sesuai perintah Nabi hingga punggung Ummu Umarah pun ikut terluka karena serangan musuh dan Nabi memerintahkan agar Zaid mengobati luka ibunya.[18] Hal serupa juga dilakukan oleh Ummu Athiyyah, beliau telah mengikuti tujuh peperangan bersama Nabi dan para sahabat dan pernah tertinggal dalam perjalanan bersama mereka. Di samping mengangkat senjata, Ummu Athiyyah juga berperan sebagai paramedis dan penyedia konsumsi.[19] Berdasarkan praktek dan kebiasaan serta Hadits tentang kombatan, dapat disimpulkan bahwa siapa saja yang berasal dari kalangan Muslim dapat menjadi kombatan selama mereka menjadi satu kesatuan dari korps milisi dan mengangkat senjata secara terbuka melawan musuh. Dengan demikian sekalipun dia adalah seorang perempuan, ketika dia mengangkat senjata secara terbuka, dia memiliki hak dan kewajiban untuk membunuh atau dibunuh.


Aturan umum dalam Islam sudah cukup jelas mengatur siapa yang boleh diperangi. Allah memberi batasan bahwa hanya kepada orang-orang yang memusuhi umat Islam yang boleh diperangi, dan jangan sampai melampaui batas dengan memerangi semua orang. Berikut kutipan terjemahan firman Allah “Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas”.[20]


Secara terperinci Nabi melarang pembunuhan terhadap beberapa penggolongan berikut

  1. Wanita dan anak-anak karena mereka tidak termasuk sebagai kombatan (kecuali wanita dewasa yang menyatakan kesanggupannya). Dalam suatu riwayat Abdullah bin Umar melaporkan bahwa “Sepanjang beberapa peperangan Rasullullah menemukan seorang wanita terbunuh, maka Beliau melarang pembunuhan terhadap anak-anak dan wanita”[21]
  2. Pelayan atau orang sewaan. Rabah bin Rabi melaporkan “Bahwa dalam suatu ekspedisi kami bersama Rasullullah, Beliau melihat beberapa orang mengerumuni seseorang. Ternyata yang dikerumuni ialah seorang pelayan wanita yang tewas. Pada saat itu yang memimpin barisan perang ialah Khalid bin Walid, maka Rasullullah mengutus utusan untuk memperingatkan agar Khalid tidak membunuh pelayan atau orang sewaan”.[22]
  3. Orang tua, manula dan jompo. Anas bin Malik melaporkan bahwa Rasullullah bersabda “Pergilah atas nama Allah, percaya pada Allah dan tetap pada agama Rasul-Nya. Jangan membunuh orang tua, bayi, anak-anak dan wanita….”.[23]
  4. Agamawan dan Rohaniawan. Yahya bin Sa’id melaporkan “Abu Bakar r.a menasihati Yazid bin Muawiyah: “Kamu akan menemukan sekolompok orang yang mengaku telah mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada Allah. Biarkanlah mereka atas apa yang diakuinya (biarawan Kristen)…”[24]
  5. Tawanan perang. Berdasarkan perintah Allah dan praktek yang dilakukan Nabi, tawanan perang harus diperlakukan manusiawi dan tidak boleh dianiaya. Mereka dapat dibebaskan atau ditebus sampai masa perang berakhir.[25]


Di dalam hukum humaniter modern, dikenal suatu prinsip yang universal yaitu. Prinsip pembedaan (distinction principle) ditujukan untuk menentukan siapa-siapa saja yang dapat menjadi objek kekerasan dan siapa-siapa saja yang tidak dapat dijadikan sebagai objek kekerasan dalam perang. Hal ini telah diatur baik dalam Hague Regulation (HR) dan Konvensi Jenewa.


Prinsip ini membedakan mereka yang disebut sebagai kombatan, yaitu mereka yang terlibat langsung dalam perang dan penduduk sipil, yaitu mereka yang tidak terlibat dalam perang. Menurut Manual of Military Law Kerajaan Inggris bahwa kedua golongan tersebut memiliki privilege-duties-disabilities. Selanjutnya dikatakan juga bahwa seseorang harus memilih ke dalam golongan mana ia akan masuk dan ia tidak dibenarkan untuk menikmati privileges dari 2 golongan sekaligus.[26]


Dalam HR, hukum, hak dan kewajiban tidak hanya berlaku bagi tentara (armies), tetapi juga berlaku bagi milisi dan korps sukarela (volunteer corps) dan pemberontak yang harus memenuhi syarat;

  1. Dipimpin oleh seorang yang bertanggung jawab atas bawahannya
  2. Memunyai tanda pengenal yang dapat dilihat dari jauh
  3. Membawa senjata secara sukarela
  4. Melakukan operasinya menurut hukum dan kebiasaan peang.[27]


Selanjutnya dalam pasal 2 HR juga menetapkan segolongan orang yang disebut sebagai levee en messe yang harus memnuhi syarat sebagai berikut;

  1. Penduduk dari wilayah yang belum diduduki
  2. Secara spontan mengangkat senjata
  3. Tidak ada waktu untuk mengatur diri
  4. Mengindahkan hukum perang
  5. Membawa senjata secara terbuka.[28]


Di dalam HR pasal 3 menyatakan bahwa angkatan bersenjata terdiri dari kombatan dan non-kombatan. Bila keduanya tertangkap, maka akan diperlakukan sebagai tawanan perang. Yang dimaksud dengan non-kombatan di sini bukanlah penduduk sipil, melainkan anggota angkatan bersenjata dari 3 golongan di atas yang tidak ikut berperang. Dengan demikian mereka yang dapat terlibat dalam permusuhan ialah:

  1. Tentara
  2. Kelompok sukarela
  3. Levee en masse.


Selanjutnya dalam Konvensi Jenewa, prinsip pembedaan dirunuskan dalam konvensi I sampai III. Dalam konvensi I dan II pasal 13 memberikan penggolongan berupa;

  1. Anggota angkatan bersenjata dari pihak yang bertikai, anggota milisi dan korps sukarela yang menjadi bagian dari angkatan bersenjata
  2. Anggota dari milisi lain dan korps sukarela lain, termasuk anggota perlawanan yang terorganisasi (orgnized resistance movement) yang menjadi bagian dari pihak yang bertikai dan beroperasi, baik di dalam dan di luar wilayah mereka sekalipun wilayah tersebut telah diduduki selama mereka memenuhi syarat-syarat;
  3. Dipimpin oleh seorang yang bertanggung jawab atas bawahan
  4. Memunyai tanda tertentu yang terlihat dari jauh
  5. Membawa senjata secara terbuka
  6. Melakukan operasinya sesuai dengan hukum perang.
  7. Anggota angkatan bersenjata yang menyatakan kesetiannya kepada suatu pemerintah atau penguasa yang tidak diakui oleh negara penahan
  8. Orang-orang yang menyertai angkatan bersenjata, tetapi bukan menjadi bagian darinya seperti anggota sipil dari pesawat tebang militer, wartawan perang, kontraktor supply, anggota dari kesatuan pekerja yang bertanggung jawab atas kesejahteraan angkatan bersenjata, mereka semua harus mendapat izin dari angkatan bersenjata yang diikuti
  9. Anak buah dan awak dari kapal dagang (merchant marine) dan awak pesawat sipil dari pihak yang bertikai, yang tidak menikmati perlakuan yang lebih baik berdasarkan ketentuan hukum internasional yang lain
  10. Penduduk dari wilayah yang belum diduduki, mengangkat senjata secara spontan pada saat musuh mendekat untuk melawan pasukan penyerbu, tidak ada waktu untuk mengatur diri dalam kesatuan bersenjata yang teratur (regular armed forces), selama mereka membawa senjata secara terbuka dan mengindahkan hukum perang.[29]


Selanjutnya baik dalam pasal 13 konvensi I dan II dan pasal 4 konvensi III tidak memberikan istilah kombatan dan non-kombatan, melainkan hanya memberikan batasan tentang tawanan perang, yaitu;

  1. Orang-orang yang termasuk atau pernah termasuk dalam angkatan bersenjata dari negara yang telah diduduki atau pernah diduduki apabila negara yang menduduki perlu menawan mereka
  2. Orang-orang yang termasuk ke dalam kategori artikel ini yang telah diterima oleh negara netral atau negara non-belligerent di wilayah mereka, dan di mana negara-negara tersbut menganggap perlu menawan mereka berdasarkan hukum internasional.


Sedangkan menurut Protokol I 1977, dalam pasal 43, yang termasuk ke dalam kombatan ialah;

  1. Angkatan bersenjata dari pihak yang bertikai, terdiri dari angkatan bersenjata yang terorganisasi (organized armed forces), grup dan unit yang berada di bawah komando yang bertanggung jawab atas kelakuan anak buahnya kepada pihak tersebut sekalipun pihak tersebut diwakili oleh pemerintah atau penguasa (authority) yang tidak diakui oleh pihak lawan (adverse party). Angkatan bersenjata tersebut harus tunduk pada sistem disiplin kesatuan (internAl diciplinary system) yang antara lain berisi pelaksanaan ketentuan hukum internasional yang berlaku dalam pertikaian bersenjata
  2. Anggota angkatan bersenjata dari pihak yang bertikai (kecuali personel medik dan pendeta seperti dalam pasal 37 Konvensi III Jenewa) adalah kombatan; mereka berhak terlibat langsung dalam permusuhan
  3. Apabila pihak yang bertikai memasukkan sebuah kesatuan (agnecy) para militer dan penegak hukum dalam angkatan bersenjata meraka, mereka wajib memberitahukan kepada pihak-pihak lain yang bertikai.[30]


Selain hal yang tersebut di atas, dalam kasus tertentu memang sulit untuk membedakan kelompok penduduk sipil dengan kombatan. Adakalanya kesulitan terjadi apabila taktik yang digunakan ialah pembauran kombatan dengan penduduk sipil. Dalam hal ini penduduk sipil dapat menjadi target penyerangan. Dalam pandangan ICRC, bahwa untuk mereka yang menggunakan hal semacam itu dalam rangka menahan status penduduk sipil mereka, mereka bukan penduduk sipil melainkan mereka yang memiliki ’fungsi kombatan yang berkelanjutan’. Mennurut Michael W. Lewis untuk memisahkan antara kombatan atau penduduk sipil, perlulah penduduk sipil untuk tidak lagi memiliki kontak dengan organisasi kelompok bersenjata yang orang-orangnya memiliki ’fungsi kombatan yang berkelanjutan’.[31] Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kombatan-apapun mereka baik yang teroganisasi ataupun tidak-adalah pihak yang dapat terlibat langsung ataupun tidak langsung dalam permusuhan. Sedangkan non-kombatan murni tidak terlibat dalam permusuhan.


Perspektif Hukum Islam dan Hukum Humaniter Mengenai Aktor Bukan Negara dan Terorisme



Non-State Actor

Seperti yang telah dijelaskan bahwa perang dalam Islam berlaku bagi seluruh umat Islam kecuali bagi mereka yang tidak memiliki kesanggupan. Perang pada umumnya dilakukan oleh negara dengan negara (bangsa melawan bangsa) sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi ketika Beliau menjadikan Madinah sebagai pusat pemerintahan dan melakukan kontak damai termasuk perang dengan wilayah lain.


Namun perang di masa saat ini berbeda seperti yang dilakukan di zaman Nabi. Dengan munculnya pelaku bukan negara seperti organisasi kelompok bersenjata menimbulkan perdebatan di kalangan umat Muslim mengernai keabsahan perang yang dilakukan oleh kelompok-kelompok bersenjata Muslim. Sejak runtuhnya kekuasaan Turki Usmani, umat Islam tidak lagi di bawah kekuasaan satu komando. Munculnya gerakan anti Barat dan anti Komunisme telah menimbulkan faksi-faksi. Misalnya pada tahun 1983, umat Muslim di Afganistan terbagi menjadi dua belah pihak. Perang Dingin antara Uni Soviet dan AS telah membawa pertikaian internasional menjadi pertikaian non-internasional di Afganistan. Terbentuklah Aliansi Utara yang pro Uni Soviet dan di bagian lainnya, Dinas Intelijen Pusat (CIA) AS di bawah kepemimpinan Allen Dulles telah bersekutu dengan kelompok Sunni di Afganistan. AS berhasil membantu kelompok Sunni menang dan mengirim pejuang Sunni untuk belajar di Pakistan di desa Thalib. Pada tahun 1994, para pejuang Sunni yang telah kembali dari Pakistan kembali ke Afganistan dan secara resmi mereka mendirikan Taliban dan memroklamasikan mereka sebagai kelompok yang sah memerintah.[32]


Hukum Islam memberi satu arahan yang jelas bahwa untuk dapat berperang haruslah ada satu komando yang dipimpin dalam suatu kelompok Islam. Satu hal yang pasti ini ialah bahwa memang harus ada struktur kepemimpinan dalam kelompok tersebut yang memastikan bahwa anggota kelompoknya harus terikat inter-disipliner. Hanya imam (pemimpin) yang dapat menentukan status untuk berperang dengan adanya tiga kondisi berikut:

  1. Terdapat rencana penyerangan melawan Islam
  2. Terdapat upaya bersama untuk mengeluarkan Muslim dari propertinya yang diperoleh dengan sah
  3. Gerakan militer yang ditujukan kepada Muslim[33]


Namun demikian beberapa kalangan umat Islam menekankan bahwa kelompok tersebut benar-benar sebagai kelompok yang memiliki otoritas untuk mengatasnamakan perang yang dilakukannya atas nama Islam. Sebagian besar pemuka Islam merujuk kepada pengertian wilayah otoritas Madinah di bawah kepemimpinan Nabi. Dalam hal ini pemuka berpendapat bahwa bila perang dilaksanakan oleh hanya segolongan kelompok militan tanpa ada otoritas penguasa wilayah, hal itu bertentangan dengan praktek perang yang dilakukan Nabi. Hal ini hanya akan menimbulkan hasutan, kebingungan dan fitnah bagi Islam di mata bangsa-bangsa lainnya. Nabi pun melarang hal tersebut dan menyatakan Allah mengutuk orang-orang yang berbuat hasutan, kebingungan dan kekacauan (fitnah).


Dalam sejarah setelah perjanjian Hudaibyah, ketentuan perjanjian menyatakan bahwa Abu Basir harus dikirim kembali ke Quraisy oleh Nabi. Dia dikirim ke Quraisy dengan dua orang tahanan dari Quraisy, namun ia membunuh salah satunya dan kembali ke Madinah. Mengetahui Nabi akan kembali mengirimnya ke Quraisy, dia pergi dari Madinah dan menetap di Dhu’l Marwah dan beberapa saat kemudian, orang lain mulai bergabung dengan Abu Basir. Dari sana mereka melakukan penyerangan terhadap rombongan Quraisy. Atas tata cara perang geriliya yang dilakukan oleh Abu Basir dan orang yang bersamanya, tidaklah dibenarkan dan Allah menyatakan bahwa perbuatan semacam itu sudah bukan lagi tanggung jawab Nabi sebagai pemimpin komando.[34]


Berdasarkan penjelasan tersebut dapatlah dijelaskan bahwa mereka yang melakukan perang tanpa adanya komando imam yang jelas merupakan pelanggaran terhadap ketentuan hukum Islam. Tindakan-tindakan menggunakan tipu muslihat serta tidak melaksanakan pembedaan diri antara kombatan dan non-kombatan ialah tindakan yang terlarang Hukum Islam sebagaimana yang kemudian diakomodasi hukum humaniter secara spesifik melarang berbuat khianat termasuk dalam perang. Tindakan khianat atau licik ialah mengelabui musuh agar percaya bahwa dirinya dia berhak dilindungi, namun saat musuh lengah dia malah membunuh musuh.[35]


Selanjutnya ialah larangan mengenai membunuh tawanan perang atau musuh yang sudah tidak berperang lagi (hors de combat) juga diterapkan oleh Islam. Sebagaimana firman Allah dalam Al Qur’an Surat Muhammad ayat 47, penguasa Islam diberi pilihan oleh Allah untuk membebaskan tawanan perang atau membebaskan mereka dengan tebusan. Segala bentuk tindakan penganiayaan dan pembunuhan terhadap mereka yang tidak lagi berdaya sekalipun mereka adalah musuh ialah tindakan terlarang.[36]


Hal terakhir yang penting ialah adanya perlindungan terhadap penduduk sipil dan objek sipil. Hal ini dikarenakan penduduk sipil dan objeknya tidak termasuk dalam objek penyerangan dalam konflik bersenjata. Hal ini sebagaimana praktek perang yang dicontohkan salah satu sahabat terbaik Nabi. Abu Bakar As Shidiq berpesan kepada panglima perangnya tentang 10 pesan, yaitu larangan untuk membunuh wanita, anak kecil dan orang tua renta, larangan menebang pohon yang sedang berbuah dan pohon kurma, larangan membakarnya, larangan menghancurkan tempat tinggal, larangan menyembelih kambing atau sapi kecuali untuk makan, larangan tidak boleh takut dan tidak boleh berkhianat.[37] Hal ini menunjukan bahwa umat Islam dilarang menjadikan objek sipil sebagai objek penyerangan. Para pejuang Muslim juga tidak boleh berbuat licik dalam menerapkan cara pembedaan diri, mereka tidak boleh berbaur dengan penduduk sipil dan sebisa mungkin menjauhi objek sipil selama dalam konflik bersenjata agar penduduk sipil dan objek sipil tidak menjadi objek penyerangan.


Terkait dengan masalah kekinian, konflik bersenjata menjadi berubah. Negara-negara Timur Tengah terlibat perang saudara antar sebangsa dan seagama dan negara Barat didukung mesin perang AS mengampanyekan perang melawan terorisme terhadap kelompok pemberontak yang melakukan pemberontak di kawasan Afrika, Timur Tengah dan Asia Selatan. Mereka yang dikatakan sebagai teroris dan perompak ialah kelompok yang melakukan kekerasan dan bersepakat untuk meneror, merampok, membunuh serta menyabotase angkutan dan komoditas perniagaan. Mereka ini yang disebut Al Qur’an sebagai Al Muhdiribun (orang yang memusuhi Allah dan Rasul-Nya). Menurut Abu La’ya atas kelompok ini diberlakukan hukuman yang berbeda tergantung kejahatan. Jika mereka membunuh dan merampok maka harus dihukum dengan dibunuh dan disalib, jika hanya membunuh maka dihukum mati. Jika hanya mendemonstrasikan kekuatan senjata untuk teror, maka hanya dikenakan hukum ta’zir yaitu diasingkan dari negerinya. Dalam hal ini terorisme menurut hukum Islam bukanlah ranah dalam hukum humaniter melainkan ada pada kerangka hukum pidana.[38]


Namun pandangan AS terkait dengan terorisme dan hukum humaniter sangat berbeda dari apa yang dijelaskan oleh hukum Islam dan pandangan negara lain atas hubungan terorisme dengan hukum humaniter. Seperti yang dipegang oleh kebanyakan sarjana, bahwa tindakan terorisme tidaklah termasuk ke dalam hukum Hague dan Jenewa, tindakan tersebut diadili berdasarkan hukum pidana baik nasional dan internasional. Pandangan ini sejalan dengan pandangan para pemuka Islam yang menyatakan tindakan terorisme dan perompak ialah tindakan yang diadili di bawah hukum pidana. Namun AS memiliki interpretasinya yang berbeda yang dapat mengubah cara pandang melihat hubungan terorisme dengan hukum humaniter.


Istilah terorisme yang digunakan oleh AS dalam konteks ‘war against terrorism’, sebenarnya tidak memiliki arti hukum. Dalam Interational Humanitarian Law (IHL), istilah ‘war against terrorism’ tidak dikenal. Sedangkan istilah terorisme sendiri sudah dikenal sejak dulu. Konteks dari terminologi terorisme berubah seiring digunakannya istilah tersebut dalam waktu tertentu dan kejadian tertentu.


Istilah terorisme telah muncul dalam berbagai konvensi penerbangan seperti dalam Konvensi Montreal 1991 dan Konvensi Den Hag 1970. Dalam kedua konvensi tersebut setiap kejahatan seperti pembajakan pesawat dan penggunaan bahan peledak dalam pesawat dengan motif-motif ideologi tertentu merupakan suatu bentuk dari tindakan terorisme. Sebagai misal, kasus Lockerbie pada tahun 1988, kejadian ini merupakan tindakan terorisme pertama dalam sejarah penerbangan komersial Amerika Serikat di mana seorang teroris membawa bahan peledak berjenis SEMTEX yang ditemukan oleh negara Czechoslovakia. Kejadian ini terjadi pada pesawat Boeing 747 milik Pan Anerican Airways yang menewaskan seluruh penumpang berjumlah 259 orang dan awak pesawatnya pada saat pesawat ini melintasi wilayah udara Skotlandia.[39]


Terorisme dalam konteks perang sangat beragam karena seringkali dalam perang tindakan-tindakan terorisme pun dilakukan baik oleh negara dan pelaku bukan negara. Sebagai misal dalam kasus John Anderson pada masa American Civil War, tindakan Anderson yang menghancurkan jalur kereta Pemerintah Konfederasi dijatuhi hukuman oleh Pemerintah Konfederasi sebagai tindakan mata-mata, namun dia dianggap sebagai pahlawan di Amerika Utara. Ketika melaksanakan misinya, dia tidak menggunakan seragam, dia juga tidak berperang dengan norma yang diterima. Secara umum, pihak militer sering melakukan tindakan yang sama seperti yang dilakukan Anderson dan tidak pernah mengartikan tindakan mereka sebagai tindakan terorisme.[40]


Dalam perang gerilya, para gerilyawan sering kali menggunakan cara-cara yang digunakan oleh teroris untuk menjadi bagian dari strategi perang. Seperti yang dilakukan oleh Luftwaffe, angkatan udara Jerman yang membakar Stalingrad di tahun 1942. Pada akhrinya istilah terorisme menjadi berubah-ubah mengikuti sifat dari konflik itu semdiri. Pada saat ini terminologi tindakan terorisme lebih menunjukkan kepada digunakannya cara-cara kekerasan pada masa damai.


Pemberontakan di Irak setelah penyerangan AS di tahun 2003 menunjukkan kompleksitas yang diperkenalkan melalui konflik bersenjata. Saat periode pasca penyerangan dimulai, setiap individu dari perajurit AS dibunuh oleh gerakan bawah tanah Irak terutama oleh mantan anggota Baathists di era rezim Saddam Husein. Orang-orang fanatik agama dari negara luar berdatangan untuk melawan pasukan koalisi yang dipimpin oleh AS. Mereka segera menyerang orang-orang asing meliputi para pekerja, sukarelawan dan petugas PBB. Pada saat yang bersamaan mereka juga mulai membunuh warga Irak pro Barat.


Sekte keagamaan membentuk militan dan mulai menyerang satu sama lain. Kaum nasionalis ditarik untuk menjadi bagian dari pemberontakan Baathists dan kekerasan pun meningkat. Pada November 2006, Presiden George W. Bush mempersalahkan tindakan kekerasan terorisme disebabkan oleh para penghasut al Qaeda. Mantan Menteri Pertahanan Collin Powel tidak sependapat, dengan menyatakan bahwa Irak sedang ada di tengah Perang Saudara ataupun konflik internal, bukan tindakan terorisme seperti yang dikatakan oleh mantan Presiden Bush. Dengan begitu istilah terorisme dan pemberontakan menjadi meluas bergantung pada konteks yang terbaik menurut pemberi istilah.


Pendefinisian terorisme bergantung pada kekuasaan politik. Pemerintah dapat meningkatkan kekuatan mereka dengan memberi label pada lawan mereka sebagai teroris.’Pelaku terorisme’ tidak mendapatkan hak kemanusiaan yang sama seperti ‘orang-orang’ yang melakukan kejahatan lainnya. Dalam pendapat umum berkembang bahwa penangkapan illegal, bahkan terkadang penyiksaan dan pembunuhan terhadap teroris diterima sebagai metode dalam menangani teroris. Pelabelan dapat menciptakan hasil yang mematikan. Sebagai contoh, AS menahan beberapa orang yang memiliki hubungan dengan gerakan Islam radikal setelah perlawanannya di Afganistan pada akhir tahun 2001. Orang-orang yang ditangkap tersebut diberikan variasi nama-nama seperti ‘combatans’, ‘fighters’, ‘Islamofascist’, dan istilah paramiliter lainnya.


Beberapa bentuk dari terorisme sangat mengacu pada konteks. Terorisme dalam kaitannya dengan penggunaan senjata pemusnah masal diistilahkan dengan technological terrorism. Bentuk terorisme terhadap serangan komputer, penyebaran virus dan penghancuran terhadap infrastruktur informasi. Bentuk teroris ini disebut dengan cyber terrorisme. Terakhir organisasi kartel narkoba yang menggunakan taktik teroris dan beberapa kelompok teroris yang menjual narkoba untuk mendukung gerakan politiknya. Beberapa analis menggunakan istilah narco-terrorism untuk menggambarkan bentuk kekerasan ini.[41]


Terorisme dalam konteks perang sangat dipengaruhi oleh Amerika sejak beberapa tahun terakhir di mana lembaga-lembaga di Amerika mendefinisikan terorisme dengan menyatakan perang terhadapnya secara retorika. Dengan segara setelah penyerangan 11 September 2001, Presiden George W. Bush menyatakan bahwa negara ini dan sekutu-sekutunya sedang berada dalam suatu perang bersama melawan terorisme. Walaupun Konstitusi tidak memberikan ketentuan untuk menyatakan suatu konsep perang, lembaga-lembaga federal dan lokal telah menyepakati metafora perang melawan terorisme. Bahkan militer Amerika telah resmi menggunakan akronim tersebut dengan istilah GWOT (Global War on Terrorism/Perang Global Terhadap Terorisme).[42]


Menurut Stephen Blank dari US Army War College (2003), dia menerima konsep tersebut dan menyatakan bahwa perang ini berbeda dengan konflik di masa lalu. Blank berpendapat bahwa senjata terbaik Amerika adalah membantu pemerintah-pemerintah yang sah di seluruh dunia dalam menghadapi pemberontakan bersenjata. Tindakan terorisme disebabkan oleh perbedaan grup-grup radikal karena faktor tekanan ekonomi, sosial dan politik lokal. Blank menyatakan “Mereka dapat dilawan dengan menyediakan bantuan militer kepada pemerintah yang sah dan menekan pemerintah yang represif kepada rakyatnya, kita dapat melawan terorisme”. Hal senada juga dilontarkan oleh Thomas Friedman (2004), seorang penulis di New York Times. Dia menyatakan bahwa musuh AS hari ini ialah grup militan yang membenci AS melebihi mereka mencintai hidup.


Dalam Hari Mengenang Peristiwa 9/11 yang kedua kalinya, secara resmi Gedung putih mengeluarkan pernyataan bahwa teroris lokal dan internasional telah berkumpul. Kunci dari perjuangan Amerika berada di Irak dengan adanya senjata pemusnah masal. Sedangkan senjata terbaik AS ialah Homeland Security Act of 2002 dan the USA Patriot Act of 2001.[43]


Selanjutnya pendapat Amerika atas hubungan terorisme dengan hukum humaniter. Menurut Amerika, pasal 3 umum konvensi Jenewa berlaku sebagai konflik bersenjata non-internasional. Dalam kasus Hamdan v. Rumsfeld, Mahkamah Agung AS memutuskan bahwa pasal 3 umum Konvensi Jenewa  berlaku terhadap semua konflik global Amerika dengan pelaku bukan negara, dalam hal ini al Qaeda dan grup sejenis yang beroperasi di wilayah pihak yang menjadi peserta Konvensi. Hal ini juga telah diafirmasi oleh DoD Directive 2310 OIE dan DoD’s Detainee Program:

  1. All Detainee shall be treated humanely and in accordance with US law,the law of war and applicable US policy
  2. All persons subject to the Directive shall observe the requirements of the law of war, and shall apply without regard to detainee’s legal status of a minimum of the standard articulated in Common Article 3 of the Geneva Convention of 1949, as construed and applied by US law, and those found in Enclousure 4, in the treatment of all detainees until their final release, transfer out of DoD control, or repatriation. Note that certain categories of detainee, such as enemy prisoners of war, enjoy the protection under the law of war in addition to the minimum of the standard prescribed in Common Article 3.[44]


Kasus Hamdan v. Rumsfeld berawal pada masa invasi AS ke Afganistan di tahun 2001. Pasukan AS menangkap seorang pemuda berkewarganegaraan Yaman bernama Salim Ahmed Hamdan yang telah bekerja sebagai supir Osama bin Laden. Dia dipenjara tanpa adanya keputusan pengadilan dan didakwa dengan tuduhan ‘konspirasi melakukan terorisme’, yang didasarkan pada hubungannya dengan Osama bin Laden. Padahal dia belum dituduh telah terlibat atau mengoordinasi kegiatan teroris.


Dalam keputusannya, US Spureme Court berpndapat bahwa:

  1. Hamdan yang merupakan ‘kombatan musuh’ memperoleh perlindungan dari Konvensi Jenewa.
  2. Autthority of Military Force (AUMF) tidak membenarkan Presiden Bush untuk menyelenggarakan proses peradilan bagi Hamdan tanpa melalui keputusan kongres.
  3. Konspirasi bukan kejahatan perang menurut Konvensi Jenewa dan Uniform Code of Military Justice


Dalam perkara Hamdan ini yang juga telah diperkuat dengan DoD Directive, Hamdan ditentukan sebagai tawanan perang menurut pasal 3 umum Konvensi Jenewa karena Supreme Court berpendapat:[45]

In the process of holding Guantanamo Bay military commissions in their most recent form unlawful, the Supreme Court in Hamdan applied Common Article 3 to the conflict with al-Qaeda in Afghanistan.  The Supreme Court held that “international” did not mean “global” but rather “intern-nation” or “between nations.”  Because al-Qaeda is not a nation-state, the court held, the conflict with al-Qaeda was not inter-nation, or international, however global in might be. Under the language of Common Article 3, the court deemed the conflict with al-Qaeda an “armed conflict not of an international character.”  At the same time, where, as in Afghanistan, such a conflict takes place in the territory of a party to the Geneva Convention, the court held, Common Article 3 could be applied. With these two requirements met in the court’s eyes, that the conflict was not of an international character and took place in the territory of a Party to the Geneva Conventions, the court then went on to hold that Common Article 3’s additional provisions were applicable, such as the requirements relevant to the Hamdan military commissions case, that criminal judgments on detainees, i.e., sentences imposed as punishment for being found guilty of a war crime, be passed only by a “regularly constituted court” providing “all the judicial guarantees … recognized as indispensable by civilized peoples.”


“Regardless of differing views on the appropriateness of the holding, it now is a precedent.  It also avoided what arguably might have been a more difficult prospect of considering whether, in addition to being treaty text, Common Article 3 Also has become customary internationAl law and so could be applied as part of some generalized Law of Nations (although under U.S. Constitution Article I § 8 clause 10, the power to define offences against the law of nations falls to Congress, while under Article III §3 clause 1, cases arising under treaties specifically can fall under the authority of the Supreme Court).”


Lebih lanjut bahwa dalam drafting pasal 3 umum yang menjadi poin ialah bahwa suatu konflik dikatakan non-internasional hanya terjadi bila adanya perlawanan antara pemerintah dengan organisasi bukan negara-yang belakangan dikenal sebagai pemberontak. Namun pengertian organisasi/pelaku bukan negara tidak secara spesifik menyebut bahwa konflik harus terjadi antara pemerintah dengan kelompok pemberontak di negara pemerintah yang wilayahnya diberontaki.


Hakim Stevens menilai bahwa pengertian kalimat “….in the territory of one High Contracting Parties…” pasal 3 umum hanya berarti bahwa perang berada di wilayah salah satu Peserta Agung tanpa memandang apakah konflik terjadi antara pemberontak dari wilayah Peserta Agung melawan pemerintah Peserta Agung tersebut karena tidak disebutkan secara spesifik. Yang terpenting konflik berlangsung di wilayah salah satu Peserta Agung meskipun terjadi di antara pelaku bukan negara dari Peserta Agung melawan negara lain. Itu sebabnya konflik global AS dengan pelaku bukan negara di wilayah negara lain termasuk konflik non-internasional karena AS melawan pelaku bukan negara meskipun terjadi di wilayah Peserta Agung lain.


Berdasarkan pendapat Mahkamah Agung AS tersebut, dapat disimpulkan kelompok bersenjata (yang disebut teroris) menjadi salah satu subjek dalam hukum humaniter. AS pun mengakui bahwa konflik di antara AS dengan kelompok bersenjata di wilayah Peserta Agung lainnya merupakan konflik bersenjata non-internasional. Hal ini jelas berbeda dengan pandangan Islam yang masih berpegang pada pengertian terorisme sebagai tindakan pidana. Selain itu hukum Islam berpendapat bahwa perang yang dilancarkan tanpa ada komando dari imam di suatu wilayah dan dilakukan dengan cara sporadis seperti yang dilakukan al Qaeda, Taliban dan organisasi sejenisnya merupakan perang yang tidak sah karena hanya menimbulkan kekacauan, hasutan dan kebingungan (fitnah) bagi umat Islam. Perang yang demikian tidak merepresentasikan konsep hukum perang dan damai Islam.


Seperti yang dikemukakan di atas bahwa perang dengan cara khianat dan tipu muslihat tidaklah dibenarkan. Juga perang tanpa adanya komando dari imam adalah bukan perang fisabilillah. Terhadap mereka bukanlah tanggung jawab pemimpin Islam sebagaimana yang terjadi pada Abu Basir yang melakukan perang dengan licik dengan tidak menuruti Nabi untuk kembali ke Quraisy, maka atas dirinya dan pengikutnya bukanlah menjadi tanggung jawab Nabi.


Selanjutnya pandangan AS dalam menanggapi masalah status kombatan yang dipegang oleh kelompok bersenjata yang memerangi AS dan sekutu, AS memiliki pandangannya yang cukup signifikan. Perlu diperhatikan bahwa sebagai peserta konvensi, AS terikat dengan konvensi yang terkait dengan hukum humaniter. Istilah terorisme sendiri juga diadopsi dalam konvensi di mana hal tersebut menjadi acuan bagi AS sebagai peserta konvensi untuk mengikuti aturan.  Konvensi IV Jenewa dalam pasal 4 memberikan aturan pelarangan tindakan terorisme sebagai berikut:

“…2..Without prejudice to the generality of the foregoing, the teofollowing acts against the persons referred to in paragraph 1 are and shall remain prohibited at any time and in any place whatsoever:

(a) violence to the life, health and physical or mental well-being of persons, in particular murder as well as cruel treatment such as torture, mutilation or any form of corporal punishment;

(b) collective punishments;

(c) taking of hostages;

(d) acts of terrorism;….”


Selain itu dalam pasal 33 Konvensi IV juga dinyatakan bahwa:

No protected person may be punished for an offence he or she has not personAlly committed. Collective penalties and likewise all measures of Intimidation or of terrorism are prohibited. Pillage is prohibited.”


Menurut  komentar ICRC bahwa pengertian hukuman kolektif menurut pasal ini ialah bukan pada pengertian hukuman yang dijatuhkan. pengadilan, melainkan hukuman yang tidak mendasarkan pada hak-hak dasar. Selanjutnya bersamaan dengan hal tersebut bahwa tindakan terorisme terhadap penduduk sipil dilakukan oleh belligerent untuk mencegah terjadinya permusuhan. Praktek yang demikian tetap dipertahankan oleh pemberontak sebagai bagian dari perlawanan. Mereka melakukan penyerangan terhadap yang bersalah dan juga kepada mereka yang tidak bersalah (mereka yang tidak terlibat dalam permusuhan). Perbuatan ini tentu bertentangan dengan prinsip kemanusiaan dan keadilan. Untuk itu tidak dibenarkan pemberian sanksi kolektif dan tindakan intimidasi atau terorisme tidak diperbolehkan. Dengan demikian walau tidak secara spesifik Konvensi IV Jenewa mengatur tentang penanganan terorisme dalam konteks perang, namun konvensi secara tegas melarang adanya tindakan terorisme terhadap pihak-pihak yang mendapatkan perlindungan oleh konvensi, yaitu penduduk sipil.


Terkait dengan hal ini, di dalam komentar terhadap Konvensi IV yang dilakukan oleh ICRC, dijelaskan bahwa pengertian tindakan terorisme tidak hanya berupa hukuman secara fisik atau perbuatan fisik terhadap penduduk sipil, melainkan juga yang termasuk ke dalam perbuatan yang menimbulkan keresahan di antara penduduk sipil dan menciptakan rasa ketakutan atas keamanan hidup mereka. Selain itu pengertian tindakan terorisme juga diperluas dengan tidak hanya perbuatan terhadap individu atau kelompok melainkan juga perbuatan pengrusakan terhadap harta benda mereka. Semua perbuatan tersebut dilarang oleh konvensi dan terhadap pihak yang dikenakan perbuatan dijamin untuk mendapatkan perlindungan atas perbuatan tersebut. Sebagai contoh ialah tindakan mengintimidasi suku atau agama tertentu, tindakan menakut-nakuti dengan memberi ancaman kepada penduduk sipil bahwa jiwa mereka terancam dan tindakan penghancuran terhadap pemukiman penduduk.


Menurut Zegled yang menyatakan hal yang sama bahwa pelaku bukan negara tidak dapat terikat pada Konvensi Jenewa ataupun Protokol Tambahan dan juga tidak dapat mendeklarasikannya untuk itu. Mereka hanya dapat terikat dengan hal tersebut bila mereka melakukan operasi militer mereka di negara yang telah menjadi peserta konvensi[46]


Selanjutnya untuk memastikan bahwa memang kelompok pelaku bukan negara adalah kombatan atau bukan dapat ditentukan dengan kriteria yang diberikan oleh Konvensi Jenewa. Perlu diketahui bahwa Taliban dan al Qaeda adalah suatu organisasi. Taliban dan al Qaeda merupakan organisasi keagamaan gerakan Sunni. Di sini perlu dijelaskan bahwa tidak semua orang Sunni yang juga termasuk dalam Taliban dan al Qaeda adalah kombatan. Sebagian dari mereka adalah penduduk sipil pada umumnya yang hanya mengikuti kegiatan administrasi dan keagamaan dan tidak terlibat dengan terorisme. Dengan demikian harus dibedakan di antara orang-orang tersebut.


Karena sulitnya membedakan mereka yang kombatan dan penduduk sipil dalam satu organisasi yang sama, maka ICRC merekomendasikan dengan memberi catatan berupa kriteria atas mereka yang memiliki fungsi kombatan berkelanjutan sebagaimana yang diatur dalam hukum Jenewa. Mereka yang demikian itu menerima hak mereka sebagai kombatan.[47] Lebih jauh lagi untuk dapat menentukan apakah al Qaeda dan Taliban adalah kombatan, perlu dilihat bahwa dalam pasal 43 Protokol Tambahan I yang mendefinisikan tentang ‘angkatan bersenjata’:

The armed forces of a Party to a conflict consist of all organized armed forces, groups and units which are under a command responsible to that Party for the conduct of its subordinates, even if that Party is represented by a government or an authority not recognized by an adverse Party. Such armed forces shall be subject to an internal disciplinary system which, ‘ inter alia ‘, shall enforce compliance with the rules of international law applicable in armed conflict.”


Di sini status kombatan menjadi penting karena kombatan ‘memiliki hak untuk terlibat langsung dalam permusuhan.’[48] Hak kombatan memberikan kepada setiap individu yang berhak untuk berpartisipasi secara langsung dalam suatu konflik bersenjata tanpa harus khawatir melanggar hukum nasional yang melarang pembunuhan, penyerangan, penghancuran harta benda dan lainnya. Perbuatan kombatan selanjutnya diatur melalui IHL dan bukan hukum nasional.


Status kombatan seperti pedang bermata dua. Saat status kombatan memberikan hak kombatan kepada setiap individu, status kombatan juga memberi hak kepada pihak lain untuk menyerang kombatan tersebut kapan pun pada saat terjadi konflik bersenjata. Seorang kombatan dapat dijadikan sasaran kekerasan dengan sah terlepas dia akan melakukan penyerangan atau tidak terhadap musuhnya. Satu-satunya keadaan di mana IHL melarang penyerangan terhadap kombatan adalah saat dia sudah menyerah atau telah menyatakan hors de combat.


Status al Qaeda dan Taliban merupakan bukan kombatan. Hal ini karena mereka tidak memiliki ‘sistem disiplin internal militer yang dapat menjamin dalam memenuhi persyaratan-persyaratan IHL.’[49] Bukan menjadi persoalan apakah para militan ini dapat bertindak seperti halnya kombatan, karena bagaimanapun mereka tidak dapat mendeklarasikan diri mereka untuk mendapatkan hak kombatan karena grup ini tidak dapat memenuhi kriteria yang diajukan IHL. Pernyataan Profesor Glazier bahwa al Qaeda dan Taliban dapat memiliki ‘hak dasar untuk melakukan tindakan militer melawan kita’ adalah hal yang salah.


Seperti yang terjelaskan bahwa mereka, para militan ini adalah penduduk sipil karena mereka bukan kombatan. Penduduk sipil mendapatkan perlindungan hukum untuk tidak menjadi target kekerasan. Namun penduduk sipil juga dapat menjadi objek kekerasan bila dia kehilangan hak atas perlindungan penduduk sipil. Hal ini sebagaimana yang dinyatakan dalam pasal 4 Konvensi IV Jenewa:

“Where, in the territory of a Party to the conflict, the latter is satisfied that an individual protected person is definitely suspected of or engaged in activities hostile to the security of the State, such individual person shall not be entitled to claim such rights and privileges under the present Convention as would, if exercised in the favour of such individual person, be prejudicial to the security of such State.”


“Where in occupied territory an individual protected person is detained as a spy or saboteur, or as a person under definite suspicion of activity hostile to the security of the Occupying Power, such person shall, in those cases where absolute military security so requires, be regarded as having forfeited rights of communication under the present Convention. In each case, such persons shall nevertheless be treated with humanity, and in case of trial, shall not be deprived of the rights of fair and regular trial prescribed by the present Convention. They shall also be granted the full rights and privileges of a protected person under the present Convention at the earliest date consistent with the security of the State or Occupying Power, as the case may be.”


Keterlibatan secara langsung dalam permusuhan/direct part in hostilities (DPH). Saat DoD menyatakan DPH ada dalam gerakan militan, ICRC memberi pernyataan atas penelitian mereka selama 6 tahun terakhir dengan menyatakan bahwa grup terorganisasi yang tidak memiliki kualifikasi sebagai kombatan dalam suatu konflik bersenjata menjadi kehilangan atas perlindungan terhadap serangan langsung oleh pihak lain dalam konflik selama orang-orang tersebut masih menjadi anggota dari grup yang bersangkutan.[50]


Yang dimaksud dalam hal ini ialah konsep ‘fungsi kombatan yang berkelanjutan’. Fungsi yang demikian ini dimaksudkan sebagai cara baru dalam menentukan status kombatan dari kelompok teroris seperti al Qaeda dan Taliban dalam melakukan perang mereka menggunakan taktik teroris seperti ‘petani di siang hari dan prajurit di malam hari’. Taktik ini mereka gunakan untuk menahan status penduduk sipil mereka. Mereka dapat dijadikan sasaran selama mereka menjadi anggota grup tersebut. Satu-satunya cara bagi mereka untuk tidak dijadikan sasaran militer ialah melepas keanggotaan mereka.


Jadi para anggota Taliban dan al Qaeda yang telah terlibat langsung dalam konflik bersenjata dapat dijadikan target dengan bukti mereka melakukan penyerangan melawan negara seperti perang mereka melawan Amerika dan pasukan sekutu dan pemberontakan yang mereka lakukan di Afganistan, Pakistan dan Irak.



Pembatasan Alat dan Sarana Berperang

unduhan (1)

Civilian Casualties

Pertanyaan berikutnya bagaimana dengan korban dari kalangan sipil yang terkena serangan drone pasukan AS? Bahasan ini dibahas dalam peraturan yang menjelaskan pembatasan sarana dan cara berperang. Definisi drone belum didefinisikan dalam konteks hukum international, namun dalam ketentuan Executive Order 12333 milik CIA, drone dijelaskan sebagai

“Drone is a long-endurance, medium-altitude unmanned aircraft system for surveillance and reconnaissance missions. Surveillance imagery from synthetic aperture radar, video cameras and a forward-looking infrared (FLIR) can be distributed in real-time both to the front line soldier and to the operationAl commander, or worldwide in real-time via satellite communication links. MQ-1, armed with AGM-114 Hellfire missiles, is the multi-role version which is used for armed reconnaissance and interdiction.”


Pada dasarnya senjata seperti drone yang merupakan pesawat tanpa awak adalah kecanggihan di bidang teknologi militer yang belum diantisipasi oleh pembuat hukum. Beberapa kalangan menjadikan drone sebagai bahan perdebatan dan evaluasi bahwa apakah penggunaannya sesuai dengan hukum humaniter terlebih saat drone mendapat protes keras dari mereka yang menjadi korbannya.


Di dalam hukum fiqih Islam, prinsip pembatasan perang sangat ditekankan. Memang tidak secara spesifik para pemikir Islam klasik belum memikirkan tentang adanya kemungkinan senjata di masa seperti sekarang. Mereka hanya mendasarkan pemikiran atas dasar peralatan senjata yang tersedia di zaman peperangan Islam klasik. Walaupun demikian pemikir seperti Imam Al Maliki mengaskan pelarangan penggunaan senjata yang dapat membahayakan musuh lebih sekedar dari melemahkan musuh.[51]


Allah SWT juga memberikan kaidah umum terkait hal tersebut dalam firman-Nya. Terjemahan firman tersebut ialah:

“Janganlah kalian membunuh jiwa yang diharamkan Allah, melainkan dengan suatu (alasan) yang benar. Dan barangsiapa dibunuh secara zalim, maka sungguh Kami telah memberi kekuasaan kepada ahli warisnya, tetapi janganlah warisnya melampaui batas dalam membunuh. Dialah itu yang mendapat pertolongan”.[52]


Rasullullah SAW pun memberi praktek nyata atas perintah Allah tersebut yang memuat kaidah pelarangan penggunaan senjata secara berlebihan. Dalam suatu Hadist dijelaskan bahwa:

“Rasullullah pernah mengirim kami dalam suatu ekspedisi dan berkata “Jika kalian bertemu dengan Pulan dan Pulan, maka bakarlah keduanya dengan api”. Pada saat kami hendak berangkat, Rasullullah SAW bersabda lagi. “Aku pernah menyuruh kalian untuk membakar Pulan dan Pulan, tetapi api tidak boleh dijadikan penyiksa kecuali oleh Allah. Maka jika kalian bertemu kedua orang tersebut, kalian (cukup) membunuh keduanya””.


Hadits ini memberikan isyarat bahwa penggunaan api yang tadinya diperintahkan Nabi adalah penggunaan senjata yang berlebihan yang menyiksa musuh, maka Nabi mengganti kebijakannya dengan hanya memerintahkan untuk membunuhnya.[53] Hal yang terpenting lainnya seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bahwa penggunaan senjata juga harus mampu diaplikasikan dalam prinsip pembedaan. Dalam hal ini sebisa mungkin senjata yang digunakan tidak akan menimbulkan kerugian bagi non-kombatan dan objek sipil yang tidak termasuk dalam objek penyerangan dan mendapatkan perlindungan.


Dengan demikian seorang prajurit Muslim tidak boleh melampaui batas dalam melakukan penyerangan. Dia haruslah dapat dengan baik membedakan mana kombatan musuh yang dapat dibunuh dan mereka yang non-kombatan. Pengertian kombatan dalam Islam ialah mereka yang terlibat secara langsung ataupun tidak dalam konflik bersenjata. Karena itu Islam menuntut kehati-hatian yang lebih jika kombatan musuh berbaur dengan non-kombatan, antara personel militer dan sipil agar serangan tidak mengenai sipil dan objek sipil.[54] Hal ini sebagaimana firman Allah yang terjemahannya:

“Kalau tidak karena laki-laki yang Mukmin dan perempuan-perempuan yang Mukmin yang tidak kalian ketahui, bahwa kalian akan membunuh mereka yang menyebabkan kalian ditimpa kesusahan tanpa pengetahuan mu (tentulah) Allah tidak akan menahan tangan kalian dari membinasakan mereka”.[55]


Untuk melakukan pembedaan maka prajurit Muslim harus menggunakan seragam khusus atau emblem tertentu sebagai tanda pembeda yang menunjukan ia bagian dari militer. Dalam suatu riwayat dinyatakan bahwa Nabi menggunakan jubah khusus dalam perang Badar dan tentara Muslim diperlengkapi dengan baju dari bahan wol. Imam Al Thabari menulis dalam tafsirnya “Awal digunakannya pakaian dari wol adalah pada saat itu, yakni pada saat perang Badar.”[56]


Berkaitan dengan perlindungan objek sipil, prajurit Muslim juga dituntut untuk bisa membedakan fasilitas militer dengan objek sipil. Imam Syafi’i menyebutkan bahwa tidak menjadi persoalan manjaniq (senjata dari bola api) mengenai benteng-benteng musuh sepanjang tidak mengenai pemukiman penduduk. Lanjutnya kecuali jika objek sipil tersebut sangat berdekatan dengan fasilitas militer, maka tidak ada pilihan lain selain juga mengenainya.[57]Islam juga melarang tindakan militer yang bertujuan menghancurkan apa saja secara sporadis.


Dalam konteks perang kekinian, AS menggunakan drone untuk beradaptasi dengan metode perang dengan ‘fungsi kombat berkelanjutan’. Penggunaan drone menimbulkan banyak masalah mulai dari masalah korban sipil tewas dan luka, masalah status kombatan ‘pilot’ yang mengendalikan dengan joystick dan layar monitor di belahan bumi lain-Langley, Virginia, Amerika Serikat atau di mana pun, dan masalah presisi target serta senjata MQ-L Hellfire Missile yang memiliki daya kerusakan yang berlebihan dan menimbulkan penderitaan yang tidak perlu.


Penggunaan drone dinilai tidak sesuai dengan ketentuan hukum humaniter yang berlaku saat ini, hal ini karena selama ini drone yang digunakan AS dalam perang melawan terorisme menimbulkan masalah karena dinilai membawa korban dari kalangan sipil lebih banyak dari penggunaan pesawat tempur konvensional. Hal ini dianggap sebagai bentuk pelanggaran terhadap prinsip pembatasan sarana dan alat berperang dan mengabaikan prinsip pembedaan yang membedakan objek serangan dan yang bukan objek serangan.


Sebagaimana penjelasan US Supreme Court dalam kasus Hamdan v. Rumsfeld maka konflik bersenjata AS dengan Taliban termasuk pada kriteria pasal 3 umum Konvesi. Dengan dasar itu AS meyakini Konvensi Jenewa dan Protokol Tambahan II melandasi konflik bersenjata yang dilakukan AS di berbagai negara. Selanjutnya dalam menanggapi kritikan bahwa drone telah sesuai dengan distinction principle dalam Protokol Tambahan II. AS telah memastikan siapa-siapa saja pihak yang dilindungi konvensi dan tidak boleh dijadikan sasaran dan siapa-siapa saja yang dapat dijadikan sasaran.  Dalam pasal 13 Protokol II dikatakan:


  1. The civilian population and individual civilians shall enjoy general protection against the dangers arising from military operations. To give effect to this protection, the following rules shall be observed in all circumstances
  2. The civilian population as such, as well as individual civilians, shall not be the object of attack. Acts or threats of violence the primary purpose of which is to spread terror among the civilian population are prohibited.
  3. Civilians shall enjoy the protection afforded by this Part, unless and for such time as they take a direct part in hostilities.


Dari ketentuan tersebut sudah dijamin adanaya prinsip pembedaan dalam melaksanakan perang. Mereka yang memenuhi kriteria atas pasal 3 harus mendapatkan jaminan untuk tidak diserang dalam keadaan apapun berdasarkan prinsip pembedaaan yang berlaku bahwa mereka yang demikian adalah pihak yang tidak terlibat dalam permusushan. Pernyataan ini juga semakin diperkuat oleh komentar ICRC:[58]

4750 “The principle of the immunity of those who do not participate directly in hostilities has in fact been recognized for a long time, in situations of both national and international armed conflict. Thus, in 1863, the Lieber Code already provided that “an unarmed citizen is to be spared in person, property, and honor, as much as the exigencies of war will permit”.  Although it was subject to reservation on military necessity, the fact remains that the principle as such was nevertheless already recognized”.


Dari pendapat tersebut bahwa prinsip pembedaan antara penduduk sipil yang tidak terlibat dalam permusuhan dengan kombatan yang terlibat permusuhan sudah diakui sejak lama dalam hukum kebiasaan internasional. Atas pihak pihak yang tidak terlibat di dalam permusuhan diberikan imunitas atas perlakuan kekerasan dalam peperangan.


Namun dalam pelaksanaan konflik bersenjata yang melibatkan drone telah menimbulkan korban dari kalangan penduduk sipil. Dari berbagai kritikan tersebut, sebagian besar sarjana AS mengemukakan pendapat bahwa operator drone ialah orang yang memiliki kualifikasi untuk menentukan target dan drone memiliki presisi yang solid sebagai alat tempur. Berbeda pendapat, dalam kritikannya, Philip Alston dari Dewan HAM PBB menilai bahwa timbulnya korban dari kalangan sipil ialah karena operator drone bukan dilakukan oleh anggota militer dan operator drone hanya duduk di balik layar, sehingga menimbulkan kecendrungan untuk salah menentukan target. Menurut Alston hal yang demikian disebutnya sebagai ‘Playstation’ mentality


Hal ini ditanggapi oleh seorang sarjana AS, Profesor Michael W. Lewis dalam surat jawabannya kepada penulis tertanggal 14 Mei 2012:[59]


When you are playing Playstation you do not have a senior officer and a lawyer watching over your shoulder to tell you when it is legal to shoot.  That is what modern drone operators have.  And actually it is ONLY drone operators that have that level of oversight, unlike modern combatants that are “at risk”.  When I was flying F-14’s I didn’t have anyone else verifying that my targeting decisions/proportionality analyses were correct. 


So the mistakes you make playing Playstation are far more reflective of the sorts of honest errors that special forces or other “at risk” combatants might make than they are of the experience of drone operators.


The “Playstation mentality” myth is widely promulgated by critics of drones and its prevalence is a little scary because on the surface the argument sounds compelling and there are very few people with actual knowledge that are likely to take the time to correct this error.  It would be great if you were willing to make this counter argument to the many people that continue to assert that this is a problem.

Mike Lewis’


Walaupun demikian AS yakin terhadap penggunaan drone sebagai alat yang tepat dalam melakukan perang melawan terorisme serta menjamin kepastian bahwa penggunaannya tidak akan menimbulkan efek yang tidak perlu terhadap korban perang, perlu kiranya bagi negara-negara pengguna senjata seperti drone untuk mempertimbangkan ulang. Melihat kenyataan hukum humaniter melalui HR serta berbagai protokol-protokol yang memberikan batasan dan pelarangan penggunaan senjata, hal ini menjadi acuan bagi negara-negara pengguna senjata berdaya rusak besar untuk tidak lagi menggunakan senjata yang dilarang tersebut-dan yang belum diatur.


Dalam pasal 23 sub paragrap e HR memberikan pernyataan mengenai pelarangan penggunaan senjata yang menimbulkan penderitaaan yang tidak perlu-unnecessary suffering. Dalam kondisi apa yang dapat dikatakan sebagai unnecessary suffering? Menurut para perumus HR dan protokol-protokolnya hal itu sulit didefinisikan. Namun cukup jelas bahwa peluru dari senapan biasa sudah cukup untuk menjatuhkan lawan dan penderitaan dari luka yang lebih parah akibat peluru yang dipertajam dapat menjadi penyebab ‘penderitaan yang tidak perlu’atau ‘luka yang tidak perlu’. Dengan demikian, pasal 23 HR melarang adanya penggunaan senjata yang sifatnya menimbulkan luka yang berlebihan. Cukuplah suatu senjata hanya memberikan efek menjatuhkan musuh.[60]


Hal lainnya yang perlu dimiliki suatu senjata ialah kemampuan dalam menimbulkan indiscriminate effects. Ini merupakan salah satu prinsip yang sangat fundamental dalam praktek perang. Sebagaimana ditetapkan dalam Konfernsi Palang Merah Internasional Ke-XX (Viena, 1965), dalam Resolusi XXVIII, ditekankan “bahwa pembedaan sebanyak mungkin harus dibuat dalam setiap waktu di antara orang-orang yang terlibat dalam permusuhan dan anggota penduduk sipil atas efek (senjata) yang nantinya akan dilepaskan”. Prinsip ini memberi ketentuan bahwa persenjataan atau cara berperang yang digunakan tidak boleh ditujukan terhadap sipil dan objek sipil. Prinsip ini tidak menyebutkan pelarangan atas senjata yang ditujukan kepada penyerangan objek militer namun memiliki bahaya terhadap sipil dan objek sipil, Namun demikian, prinsip ini mengisyaratkan bahwa senjata yang karena sifatnya tidak mampu secara spesifik hanya menyerang objek militer, atau karena jenis dan penggunaan normalnya ditujukan tanpa ada kejelasan guna penyerangan objek militer, hal ini merupakan pelanggaran atas prinsip ini.[61]


Pertanyaan berikutnya untuk memastikan apakah program drone benar-benar telah sesuai dengan hukum humaniter pada umumnya? Mike Lewis dalam Rapat Dengar Pendapat 2010 menyatakan bahwa penggunaan drone sama saja dengan menggunakan F-16. Jika penggunaan pesawat F-16 sah, maka tidak ada keraguan menggunakan drone ialah sah. Drone sejauh ini diyakini oleh pemerintah AS sebagai bagian dari strategi dalam menghadapi insurgency yang memiliki metode perang yang rumit. Menurut Herold Koh, pilot drone dalam menentukan sasarannya telah bekerja sama dengan agen CIA yang melakukan riset di lapangan sehingga penentuan target benar-benar sangat matang.

Pertanyaan selanjutnya, lalu mengapa timbul korban dari penduduk sipil? Apakah presisi dorne tidak tepat? Dalam  hal ini, program drone harus diuji dengan Draft Concvention for the Protection of Civilian Population Against New Engines of War, Ansterdam, 1938. Menurut pasal 3:

”The bombardment by whatever means of towns, ports, villages or buildings which are defended is prohibited at any time (whether at night or day) when objects of military character cannot be clearly recognized.”   


Pasal 5:

“Aerial bombardment is prohibited unless directed at combatant forces or belligerent establishments or lines of communication or transportation used for military purposes. In cases where the objectives above specified are so situated that they cannot be bombarded without the indiscriminate bombardment of the civilian population, the aircraft must abstain from bombardmen.t”


Dari pasal-pasal draft tersebut mengarahkan bahwa diperlukannya kepastian  adanya objek militer yang harus dapat diidentifkasi. Jika sulit untuk melakukan penyerangan tanpa penyerangan yang tidak membedakan, menurut pasal 5 ayat 2, pesawat harus membatalkan penyerangan. Dalam menanggapi hal ini penulis sependapat dengan pandangan Mike Lewis bahwa satu-satunya cara untuk tidak menjadi sasaran ialah keluar dari organisasi tersebut. Penulis menerjemahkan hal tersebut sebagai ‘penduduk sipil tidak lagi melakukan kontak dengan semua anggota atau yang diduga sebagai anggota dari Taliban dan al Qeda’. Di samping itu penulis juga memberi catatan bahwa penggunaan drone atau senjata sejenis yang melanggar prinsip pembedaan dan menyebabkan unnecessary suffering agar tidak digunakan.


Namun mengingat bahwa draft dari suatu konvensi juga didasarkan pada hukum kebiasaan internasional, maka hal tersebut juga harus menjadi catatan bagi AS. Dalam hal ini pasal 5 ayat 2 dalam draft memberi arahan bila sulit untuk melakukan penyerangan yang diskriminatif, pesawat diminta untuk mundur. Penilaian ini sangat sulit karena adanya dua kepentingan yaitu kepentingan militer dan perlindungan penduduk sipil.


Menurut pasal 17 Protokol Tambahan II, pada ayat 1 bahwa tindakan militer untuk memindahkan penduduk sipil dapat dilakukan dengan tujuan mengamankan sipil dari bahaya operasi militer. Pada ayat 2 ditegaskan bahwa pemindahan tidak dilakukan secara paksa yang artinya juga harus atas kesadaran penduduk sipil.




Pada dasarnya banyak ketentuan-ketentuan hukum humaniter modern yang terdapat di Konvensi Jenewa dan peraturan internasional lainnya merupakan bagian dari kemajuan hukum humaniter (damai dan perang) Islam yang ada sejak lebih dari 1400 tahun yang lalu. Sisi-sisi kemanusiaan telah terlebih dulu ditunjukan dunia Islam yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW beserta para sahabat jauh sebelum kesepakatn internasional mengakomodasi. Pelarangan pembunuhan penduduk sipil dan pengrusakan objek sipil merupakan isu yang paling penting dalam setiap tragedi perang dan hal ini berlanjut yang kemudian dirinci dan dimajukan oleh pemikiran modern para pemikir hukum Barat. Dapat dikatakan bahwa hukum humaniter internasional hanyalah merupakan perincian dan penerjemahan hukum humaniter versi Islam yang disesuaikan dengan konteks perang saat ini (konflik bersenjata internasional dan non-internasional).


Berbeda dengan pemikiran fiqih Islam yang masih menempatkan kelompok teroris sebagai pelaku pidana, bukan pada konteks hukum humaniter. AS justru menempatkan isu terorisme dalam konteks konflik bersenjata. Apa yang AS sebut sebagai konflik bersenjata global melawan terorisme (atau transnational armed conflict) di mana satu negara melawan pelaku bukan negara/kelompok bersenjata di wilayah Peserta Konvensi lainnya-atau di belahan bumi manapu, hal ini merupakan wacana baru dalam hukum humaniter modern dan belum diatur oleh konvensi. Namun dalam praktek militer dan keputusan US Supreme Court, konflik bersenjata yang demikian diakui.


Baik AS dan kelompok bersenjata Islam sama-sama terlihat tidak taat pada hukum humaniter internasional dan fiqih Islam. AS menggunakan drone, suatu senjata yang sifatnya memiliki daya rusak yang berlebih dan sangat berpotensi melanggar prinsip pembedaan. Sementara itu perang geriliya kelompok-kelompok bersemjata Islam merupakan pelanggaran terhadap praktek perang yang dicontohkan Nabi di mana perang hanya boleh dilakukan atas izin otoritas komando Islam yang menguasai wilayah, bukan gerakan perlawanan tanpa ada izin otoritas penguasa Islam. Selain itu kelompok bersenjata ini melakukan cara tipu muslihat dengan melakukan ‘fungsi kombat berkelanjutan’ yaitu mereka berganti-ganti status menjadi sipil kemudian mengangkat senjata, membuat musuh bingung apakah mereka penduduk sipil atau kombatan.


[1] Louis Henkin et all, InternationAl Law; Case and Materials Part 2; Tird Edition, (St. Paul, Minnesota: West Publishing Co, 1998), hal. 868

[2] Gary D. Solis, The Law of Armed Conflict, (New York, Cambridge University, 2010), hal. 161

[3] Abdel Karim, Zayyid bin, Pengantar Hukum Humaniter dalam Islam, (Jakarta, ICRC Delegasi Regional Indonesia, 2008), hal. 9. Tersedia di

[4] Al Qur’an Surat Al Anfal ayat 39

[5] Al Qur’an Surat Al Baqarah ayat 193

[6] Jihad, Terrorism and Suicide Bombing: The Classical Islamic Perspective, The Islamic SInside Talibanistanupreme Council of America,

[7] Lihat juga The Islamic Supreme Council of America.

[8] Gary D. Solis, Op Cit, hal. 150.  

[9] Pietro Verri, Dictionary of The International Law of Armed Conflict, (Geneva: ICRC, 1992), hal. 35.

[10] Gary D. Solis, Op Cit, hal. 155

[11] Ibid, hal 156.

[12])RULAC, “QuAlification of Armed Conflict”,

[13] The Islamic Supreme Council of America,

[14] Op Cit, Abdoel Karim, hal. 12

[15] Ridhawi, Ahmad, Konflik Politik pada Masa Khalifah Ali bin Abi Thalib, (Jakarta:; Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, 2014), hal. 5

[16] Al Qur’an Surat Al Baqarah ayat 216

[17] Al Qur’an Surat At Baqarah ayat 286

[18] Republika Online, Ummu Umarah: Kisah Pejuang Muslimah yang Gagah Berani,

[19] Hadits Riwayat Imam Muslim

[20] Al Qur’an Surat Al Baqarah ayat 190

[21] Hadits Riwayat Al Bukhari

[22] Hadits Riwayat Abu Dawud dan Ibn Majah

[23] Hadits Riwayat Abu Dawud

[24] Hadits Riwayat Malik

[25] Al Qur’an Surat Muhammad ayat 4

[26] Haryomataram, Pengantar Hukum Humaniter. (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2002), hal. 75

[27] Ibid, hal. 76-77

[28] Ibid, hal. 77-78

[29] Ibid, hal. 90-91

[30] Ibid, hal. 82-83.

[31] Michael W. Lewis, Submission Hearing “Drone II”, US House of Representatives Committee on Oversight and Government Reform and Subcommittee on NationAl Security and Foreign Affairs, 2010.

[32] Peter Bergen, “Inside Talibanistan”,…/inside_talibanistan, dan Taufik Adi Susilo, Ensiklopedia Pengetahuan Dunia Abad 20, (Yogyakarta: Javalitera, 2010), hal.. 381

[33] The Islamic Supremc Council of America

[34] Ibid, The Islamic Supreme Council of America

[35] International Committee of the Red Cross Delegasi Indonesia, Islam dan Hukum Humaniter Internasional, (Jakarta; Mizan, 2012), hal. 141

[36] Ibid, hal. 145

[37] Ibid, hal. 149

[38] Ibid, hal. 61-63

[39] H. K. Martono, Pengantar Hukum Udara Nasional dan Internasional Bagian Pertama, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2007), hal. 116-117

[40] Jonathan R. White, Terrorism and Homeland Security Sixth Edition, (Belmont CA: Wardsworth CENGAGE Learning, 2009), hal. 8

[41] Ibid, hal. 10

[42] Ibid, hal. 19

[43] Ibid, hal. 19.

[44] US DoD Directive 2310 OIE

[45] US Supreme Court, Hamdan v. Rumsfeld., 29 Juni 2006.

[46] Gary D. Solis, Op Cit, hal. 158

[47] Ibid, hal. 205

[48] Pasal 43 (2) Protokol Tambahan I

[49] Michael W. Lewis, Loc Cit

[50] Ibid

[51] Op Cit , ICRC, hal. 67

[52] Al Qur’an Surat Al Isra ayat 33

[53] Op Cit, ICRC, hal. 69

[54] Ibid, hal. 72

[55] Al Qu’an Surat Al Fath ayat 25

[56] Op Cit, ICRC, hal. 73

[57] Ibid, hal. 73-74

­[58] ICRC, Commentary on the Additional Protocols of 8 June 1977 to Geneva Convention of 12 August 1949, (Geneva: Martinus Nijhoff Publishers, 1987), hal. 1443

[59] Michael W.Lewis, Surat Jawaban 12 Mei 2012

[60] International Committee of the Red Cross, Wapons that May Cause Unnnecessary Suffering or Have Indiscriminate Effects, (Report on the Work of Experts, Geneva 1973), hal.12-13

[61] Ibid, hal. 13

Posted in Armed Conflict, Humanitaruan, Law | Tagged | Leave a comment

Policy Brief on Disability Inclusion within Disaster Risk Reduction (DRR) Mandated by Sendai Framework Action (SFA) and Indonesia Law Jakarta, 27-29 April 2015, Arbeiter Samariter Bund hosted a 3-day session on disability inclusion in DRR policy. The program was made possible by Australian Aid, Sidney University and Australia Department of Foreign Affairs and Trade. As we may know, the international community through United Nations Disaster Assessment and Coordination (UNDAC) has recognized that disabled person may potentially be injured or even dead double time more than person in common. This is the reason among every nation as part of international community to implement its commitment to protect its people especially vulnerable group like person with disability. Indonesia has ratified UNCRPD that has been enacted in 19 2011 Act. In article 11, it mandates the state parties including Indonesia to take measures in accordance with their obligations under international law, international humanitarian law and international human rights law, ensuring the protection and safety of persons with disabilities in situation of risk such as during situations of armed conflicts, humanitarian emergencies and the occurrence of natural disaster. In addition, Indonesia also has a profound role as a part of countries where disaster occurrence happens more often than other countries in Sendai Framework Action (SFA) establishment. Indonesia’s role has contributed in urging the humanitarian issue as one of the important international issues that must be addressed in every nation especially in Indonesia itself. Because of the Indonesia’s role is important, the government must implement what it has addressed in SFA. The current SFA has accommodated disability inclusion in DRR program. It requires state parties to establish special regulation or inclusive regulation that governs disabled person protection during the situation of disaster occurrence. The 24 2007 Disaster Management Act provides guideline principles in responding the disaster situation. One of the principles mandates the response must be taken indiscriminately. However, explicitly the current applicable Act has yet provided a provision that specifically addresses disability inclusion in disaster response. Though it has lack of disability inclusion, the SFA where Indonesia is involved with and Japan International Cooperation Agency (JICA) Thematic Guidelines on Disability that has been recognized in Indonesia National Planning Agency’s National Long Term Master Plan have significant applicable provisions in guiding the principle of disability inclusion within DRR policy. One of the elements they mandate is the participation of disabled persons and disability organizations in training, self-preparation and learning process related to DRR So far, the ASB, supported by Sidney University have worked in a joint cooperation with Indonesia National Disaster Management Agency (BNPB) to make sure that both indiscriminate measures and disability inclusion principles are included in every national DRR program exercised by BNPB. It is important to mainstream and involve disabled people in policy drafting process in which their safety, security and life are at stake during disaster situation, therefore they must be involved to guarantee their inherent security and safety rights are protected by the policy. It is also expected that the future Disaster Management Act to adopt the SFA guideline and any governing international laws that require the disability inclusion in any national disaster response and management policies. When disaster occurs no one may be left behind including disabled person. It is our responsibility and state obligation to make sure the policy and DRR program protect everyone life including disabled persons, at least reduce the risk during the natural disaster occurrence.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

EU-ASEAN DEBATE Will Deeper Integration Safeguard The Future of ASEAN? Shall ASEAN Look Like The European Union? Jakarta, 9 November 2014 (Indonesia Point of View)

By Abi Marutama

Note: This opinion doesn’t reflect Indonesia government nor any government agencies points of view. The opinion is written based on the author’s perspective that may have same common thoughts with particular parties.



The Bandar Seri Begawan Plan of Action (PoA) responds the decision of Foreign Ministers of the 18th ASEAN-EU Ministerial Meeting in Madrid, on May 2010. Bulding upon the achivements of thirty-five yeats of ASEAN-EU Dialouge Relations, it aims to bring cooperation to a higher level , through addressing regional and global challenges of shared concern over the coming five years (2013-2017). It covers the wide range of areas-political/security, economic/trade, sociocultural-refelecting the multifaceted character of ASEAN-EU realations.

The PoA will thus serve as a vehicle to strengthen the ASEAN-EU partnership while at the same time supporting ASEAN goals of regional integration and community building, including enchanced ASEAN connectivity to underpin an ASEAN Community by 2015 and beyond.

ASEAN and the EU hereby renew the commitment to strengthen Dialouge Relations, as affirmed in Nuremberg Declaration on ASEAN-EU Enhanced Partnership (2007) and its PoA. They agree to pursue cooperation in conformity with their respective obligations under international law and their respective domestic laws, regulations, measures and policies.



            The answer for the questions is full of many posibilities. The integrationa ala EU is built based on common goals and hsitory. Since Germany through Nazi took  over Europe region during World War II. People like Wisnton Churcil, Charles de Gaulle vowed and encouraged the people of Europe to light and spread nasionalism spirtit in fighting the dictactorship over Europe led by Hittler and Benito Mussolini.

After being freed from Nazi control and dictatorship in Italy, The European community began realizing that such  bloody cruel event may threaten them again in no time/ Driven by fear of World War II, the intial of EU formation was to maintain the regional security from global and regional threats and also to build a new better economic situation after Europe suffered the devestating World War II.

The EU was formed to strengthen the partnership among the nations because they believe that they have same history, same culture and same common goals. They also believe if they integrate themeslves in a regional community, it may also benefit them to overcome the global challenges or to deal with the super power nation influences such U.S, Russia and China. Further the formation of  EU is to make easier the movement freedom of people over the region.

Unlike the EU,  ASEAN was formed based  on the national interest of its nations within. The members never think they have same history because they liberated themselves during declonization period. ASEAN intinally was formed upon the same regional idea. It aims to strengthen the economic cooperation among the 5 initators.

Because ASEAN has no such deep historical event like the EU does, it may be difficult for ASEAN members to intregrate themselves like the EU does. For every members of ASEAN are more driven by the national interest rather than the sense of regional nasionalism like the EU to integrate, it may also bring the regional commnunity to face a deeper conflict of interest unless they put aside their egos.

Most of  EU members are in the same state whether it is political, economics, social, cultural or social circumstances. The gap among the nations still exists, yet through EU governance, the coomunity has successully established efforts to narrow down the gap among its members. Hungary used to be a poor country during and after its submisson under the Soviet Union, followed by Gernmany invasion that caused  Hungary was handed over to Germany. Yet once it freed from war and from communism influence, Hungary joint the EU membership. Since then present Hungary has become an upper-middle income with a very high Human Development Index. This indicates, the EU succefully prospers its member as the community is menat to be.

Different with ASEAN, the divesities in ASEAN are too many. Some of ASEAN members are parts of Commonwealth Nations, some others are still under the communist influence and the other ones follow the system what they believe in like Indonesia believe in its unique system. The economic development gap also is a problem that still unsolved by the ASEAN Economic Board.  Knowledege transfer among the members seems doesn’t work out which casues the diversity and the gap of knowledge between a nation with others.

Inability of ASEAN Human Rights Board aslo may spark regional threat towards the community peace and security. Since nations like Myanamar is still under the aunthoritative regime, the commnunity can not integrate its members become one for the basic princlple of human rights is still in question until its members consent to be bound to conduct democatic nantional system and human rights.

Cambodja-Vietnam dispute, Indonesia-Malaysaia dispute may have ended, but in political level, they don’t seeem what they look  like. The ASEAN Security Board has no power even doesn’t give any recommendation on how to settle disputes among the members, not only in legal context but also in political context.

Thus we-specially Indonesia-suggest that the integration process ala the EU shall be delayed until we set up the same thought, the same system, the same economic development, the same human development and the same common goal. The diversity among the members must be respected in conformty with national law and culture of every member. Yet the diversity must be also compromised among the member to achive an equalization as the fundamental principle of the community.

We can not ignore the diversity because we’re different with the EU. Thus we can not fully imitate integration system ala EU. But we have to learn from EU how to narrow down the development gap among the nations. Untill we overcome the challenges and the issues. We can not integrate ASEAN members like the EU does.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Demokrasi atau Democrazy

Seperti halnya Aristoteles, Perdana Menteri Inggris semasa Perang Dunia II, Winston Churchil, menyebutkan, “It has been said that democracy is the worst form of government except all the others that have been tried


Namun dari semua itu perlu diperjelas demokrasi yang seperti apa? Yang pasti menurut menurut Fransis Fukuyama, seorang ex-Jepang yang menjadi ahli HTN di Amerika mengungkapkan bahwa “Demokrasi adalah bentuk konsep terakhir dari sistem  perwakilan bagi negara yang ingin menyejahterakan rakyatnya (welfare state) di mana artinya setiap negara yang demikian pasti memiliki wakil-wakil rakyat di BPR yang dikenal dengan demokrasi representative.


Jika kita melihat apa yang disebut demokrasi dalam negara Indonesia ini, maka ada baiknya kita tinjau beberapa pandngan pakar. Dimulai dari pendapat J. Kristiadi yang menyatakan kita lupa akan arti dari demokrasi, karena terlalu rumitnya masalah politik, korupsi dan bobroknya sistem birokrasi yang dibalut dengan demokrasi palsu. Menurut Mahfudz Siddiq: msayarkat kita telah melupakan ideologi partai dan basis partai. Yang terpenting adalah adanya program-program konkret yang dapat menyejahtrakan mereka.


Jika kita melihat berbagai kasus yang ada di daerah di mana demokrasi diartikan hanya terbatas pada pemilu. Terutama pemilu daerah yang dibalut semangat otonomi sebagai bentuk baru dari semangat reformasi. Justru pengertian demokrasi yang dangkal itu malah menimbulkan gejala-gejal baru di daerah. Yaitu money politik. Temuan-temuan yang didapatkan Hakim Konstitusi dalam setiap persidangan persengketaan pemilu ditemukan banyak sekali kasus-kasus politik yang mengikuti tiap pemilu di daerah.


Bahkan dalam survei 20-15 Mei 2010 dengan melibatkan 400 responden yang diwawancarai, ditemukan bahwa rakyat bukan lagi menjadi objek politik uang. Namun, masyarakatlah yang justru meminta praktik tersebut dijalankan. Tak hanya terbentur pers hanya terbentur persoalan politik uang, ongkos politik yang tinggi dikeluarkan pasangan calon kepala daerah yang meninggi, hingga menimbulkan jeratan bagi kepala daerah setelah terpilih, bisa dibayangkan orientasi kebijakan semacam apa yang akan diambil selama lima tahun menjalankan roda pemerintahan daerah selain berupaya mengembalikan investasi politik yang sudah ditanam. Pilkada langsung sekalipun tak menjamin munculnya kepala daerah yang berkualitas. Beberapa malah berstatus sebagai tersangka korupsi


Yang lebih menambah parah hilangnya arti demokrasi adalah anarki. Ternyata pemilu di daerah tidak jarang menimbulkan gesekan-gesekan permusuhan di antara kelompok-kelompok pendukung calon/partai tertentu. Jadi di mana esensi nilai demokrasinya? Yang pati justru rakyat kita disibukan dan dibodohkan untuk berlelah-lelah tenaga bahkan juga nyawa hanya untuk mendukung dukungan mereka yang belum tentu membela kepentingan mereka. Justru perpecahan ini kami terjemahkan sebagai suatu tanda mudahnya disintegrasi di Indonesia yang berawal dari permusuhan para pendukung calon/partai tertentu.


Jika kita telaah lebih dalam ternyata pemilihan daerah hanya sedikit memberikan peluang ruang partisipasi dalam dunia politik. Bayangkan saja bahwa demokrasi hanya diukur melalui suara/voting tiap individu yang tentunya jika kita mau berkata jujur dan prihatin, besar kemungkinan para masyarakat yang katanya ikut dalam pesta demokrasi tersebut tidak memiliki pendidikan yang relatif baik, ekonomi memadai dan akses terhadap dunia politik yang memadai.


Temuan-temuan dari riset tentang politik Indonesia dalam beberapa tahun terakhir ini menunjukkan adanya ironi dalam demokrasi Indonesia. Komunitas politik Indonesia telah berhasil menyelenggarakan proses elektoral yang baik dan mengagumkan melalui pemilu yang jurdil dan tanpa konflik yang memadai. Tetapi, pada saat yang sama, demokrasi elektoral tersebut menjadi demokrasi prosedural, dan tidak disertai dengan kapasitas masyarakat untuk mengakses sumberdaya publik. Penelitian yang dilakukan oleh Demos (2004) menunjukkan bahwa proses demokratisasi yang berlangsung telah dibajak oleh elit. Walaupun proses elektoral berjalan dengan baik, tetapi produk dari proses elektoral tersebut hanya menokohkan para elit yang membajak hak-hak rakyat.


Robison dan Hadiz (2004) menyimpulkan bahwa proses elektoral yang baik pasca 1998 hanya menokohkan elit lama dan tidak menghasilkan politisi dengan basis baru. Yang terjadi justru demokrasi tetap meneruskan kelompok oligarki, baik dari komponen negara, kapital maupun kelompok kriminal yang terorganisasi. Apa gunanya kita mengeluarkan energi yang sangat mahal melakukan proses Pilkada dan pemilu lainnya kalau hanya untuk mengesahkan dan melegitimasi para elit yang haus kekuasaan. Yang kita butuhkan bukan hanya demokrasi prosedural, tetapi yang lebih penting adalah demokrasi substansial. Yang kita butuhkan bukan hanya rakyat memilih politisi, tetapi rakyat yang punya akses terhadap penggunaan sumber daya publik milik rakyat. Itulah yang dinamanahkan oleh konstitusi kita sebagai kedaulatan rakyat.


Apa yang bisa kita tangkap dari kasus Century adalah pertama partisipasi rakyat terhadap wakil-wakilnya yang duduk di dalam DPR (terutama anggota Pansus) dalam mengusut dugaan penyalahgunaan dana bailout yang berujung kepada hak angket.


Perlu diperhatikan bahwa pengawalan yang dilakukan rakyat melalui media masa adalah efektif? Pertama secara teoritis media pers adalah salah satu dari pilar demokrasi. Tugasnya dalam memberi akses informasi bagi masyarakat luas mengenai segala sesuatu yang berkaitan dengan negara dan pemerintahan (dalam arti luas: legislatif, eksekutif dan yudikatif)) yang biasanya terbatas hanya pada kalangan internal adalah penting dalam proses control agar penyelenggaraan negara tidak keluar rel dari cita-cita negara yang ada pada ideologi dan UUD.


Dahulu kala di era orde baru, media pers sangat terbatas baik dari segi kuantitatif dan kualitatif.. Pada era 70-an hingga 80-an media elektronik hanya terbatas pada RRI sebagai stasiun radio nasional dan TVRI sebagai stasiun tv nasional di mana kedua stasiun ini adalah milik pemerintah. Karena milik pemerintah (zaman orde baru di bawah kewenangan Departemen Penerangan) maka dapat dipastikan kedua media elektronik adalah tidak lebih dari sekedar media dalam menyuarakan kekuasaan pemerintah. Segala macam informasi yang berkaitan dengan situasi nasional dan internasional dibatasi hanya terbatas pada wacana-wacana program pemerintah yang baik-baik saja.


Setelah bermunculannya media elektronik swasta baik di sektor pertelevisian atau radio nasional, kebebasan pers pun belum maju secara signifikan. Hal ini dikarenakan Departemen  Penerangan memiliki kewenangan untuk melakukan pengawasan terhadap segala bentuk informasi yang berhubungan dengan situasi negara. Media cetak pun juga demikian, yang terkenal adalah majalah Tempo yang sering memberikan kritik-kritik ‘pedas’ seputar isu-isu hukum, budaya, sosial dan politik yang langsung berhubungan erat dengan program-program pemerintah. Majalah ini pun sering terkena operasi pemberedelan.


Kemudian para aktivis-aktivis yang mencoba menyuarakan aspirasi mereka atas ‘kekangan’ orde baru tidak bisa berjalan mulus. Segala bentuk kritikan-kritikan yang dilancarkan terhadap pemerintah selalu diterjemahkan sebagai bentuk propaganda, resistensi hingga uapaya penggulingan pemerintah secara inkonstitusional sehingga respond dan tanggapan pemerintah pun datang dalam bentuk represif. Di sinilah terlihat demokrasi dalam politik tidak berjalan.


Di samping itu indikasi yang menjelaskan tidak berjalannya sistem demokrasi politik adalah sentralisai yang terlalu ketat dan mutlak. Penyelenggaraan pemerintahan daerah sangat bergantung pada keputusan pusat. Sehingga sebenarnya tidak berguna fungsi DPRD yang seharusnya menyerap, menampung dan menyuarakan aspirasi rakyat di daerah, justru malah sebagai lembaga pengecap stempel segala keputusan pemerintah puast yang didelegasikan kepada gurbernur sebagai kepala daerah.


Namun perlu diakui adanya kelebihan positif dalam bidang demokrasi ekonomi. Ini terbukti dengan adanya ‘crash program’ yang dilaksanakan pada masa orde baru di era 70-an untuk membangun berbagai infrastruktur bagi terselenggaranya pemerataan dan pembangunan yang pada saat itu dipimpin programnya oleh Sekretaris Negara. Kemudian program-program pembangunan yang tercantum dalam PELITA dan REPELITA. Intinya dari program-program tersebut mencoba mengenbangkan demokrasi ekonomi berdasarkan kepemilikan kolektif yang menonjjolkan kemakmuran bersama dibandingkan kepemilikan individu, walaupun praktiknya tidak sepenuhnya sama.


Lalu jika kita melihat demokrasi ekonomi pada masa ini, kata “demokrasi ekonomi” digunakan sebagai sistem ekonomi Indonesia. Demokrasi di sini mengacu pada istilah Soekarno dan Hatta yakni sosio demokrasi. Artinya demokrasi yang memberikan rasa adil dan sejahtera pada semua warga negara bukan demokrasi yang hanya membebaskan (demokrasi liberal). Keadilan dan kesejahteraan merupakan tujuan manusia yang merdeka. Setiap orang berjuang untuk mendapatkan keadilan dan kesejahteraan dalam kualitas hidupnya. Dan perjuangan itu tidak hanya sekadar pada tataran politik tetapi juga ekonomi. Dan “Indonesia belum merdeka jika hanya dengan demokrasi politik tanpa demokrasi ekonomi” demikian jelas Bung Hatta (Moehamad Hatta).


Pada saat ini menurut laporan UN Summit di New York dalam evaluasi program MDGs-Millenium Development Goals pada September 20101 ini, dinyatakan salah satunya adalah memerangi kemiskinan dan pemerataan pendidikan masih belum teratasi. Permasalahannya adalah masih banyak orang yang hanya mendapatkan pendapatan per hari 1 hingga bahkan kurang dari 1 dollar Amerika. Masalah lainnya adalah mengenai pemerataan lapangan kerja yang layak dan perbaikan gizi anak. Jelas kemiskinan ini berdampak langsung terhadap pendidikan. Bagaimana tidak? Karena setiap orang disibukan untuk memenuhi kebutuhan pokoknya sehingga akses pendidikan pun rendah. Inilah yang menyebabkan pandangan pragmatis setiap orang miskin yang sempit hanya terbatas bagaimana lari dari kemiskinan. Sehingga adalah kesempatan yang tepat bagi partai untuk melancarkan money politic.


Pemerintah boleh saja mengungkapkan dengan data-data dari BAPERNAS bahwa kemiskinan menurun hingga 2 % dan terjadi peningkatan di sektor perdagangan & ekonomi. Memang benar terjadi kenaikan di sektor ekonomi, tetapi hanya dalam skala ekonomi makro yang notabene adalah pasar modal yang merepresentasikan kaum elite tertentu. Bapak Jusuf Kala pernah menjelaskan bahwa sebenarnya sektor ekonomi yang menopang pondasi ekonomi kerakyatan kita adalah sektor real yang notabene diperankan rakyat menengah. Secara data memang sulit dibuktikan pengaruhnya karena sektor ini tidak sistematik, namun secara nyata berdampak sistematik. Salah satu indikasi terjadi kenaikan/penurunan  daya beli masyarakat adalah di sektor real, bukan sekedar data-data dari ekonomi makro.


Selama ini hasil demokrasi hnya menciptakan suatu penghambur-hamburan dalam bidang ekonomi. Bayngkan saja, program-program anggaran yang terkait dengan kesejahteraan masayarakat seperti program pemberdayaan petani, kredit usaha rakyat yang ditangani Kementrian Sosial, Kementrian Keuangan, dan Kementrian Pertanian masih jauh kalah lebih besar anggaran pembangunan gedung parlemen baru. Bhakan anggran yang sifatnya darurat, langsung dan spontan yang digunakan Badan Penanggulangan Bencana Nasional hanya berjumlah 275 milyar yang jauh dari anggaran studi banding anggota DPR.


Ini membuktikan bahwa akibat kemiskinan yang berdampak sistematik terhadap pola partisipasi demokrasi dalam masyarakat. Sudah tidak ada waktu lagi bagi masayarkat untuk memikirkan sistem demokrasi yang rumit selama pemerintah tidak bisa memenuhi kebutuhan pokok mereka. Satu ungkapan dari Iwan Fals “jangankan untuk soal sandang dan papan, kontrakan dan loakan menjadi jawaban”.


Berkaca dari pengalaman masa lalu setidaknya demokrasi yang berkembang pada era pasca reformasi (era orde paling baru jika meminjam istilah Iwan Fals), setidaknya lebih baik dari masa orde baru. Indikasinya pertama: pilar-pilar demokrasi telah hidup sebagaimana seharusnya, kedua: penyelenggaraan pemilu secara langsung dan transparan walau masih menuai kontroversi, ketiga: penyelenggaraan pemerintah daerah yang otonom walau juga menimbulkan masalah baru di berbagai daerah. Tapi di sini masih dapat dimaklumi, seperti yang diungkapkan bung Todung  Mulya Lubis dalam salah astu acara talk show di televisi “Rakyat Indonesia baru memulai meniti kehidupan demokrasinya, sehingga masih banyak ketidaksiapan baik secara psikologis maupun secara infrastruktur dan sistem”.


Berbagai masalah lain dari demokrasi adalah penyelenggaraan pemilu. Seringkali pemilu dijadikan ajang pencarian kekuasaan bagi segelintir orang. Maka berbagai cara pun dilakukan untuk memperoleh posisi. Jika dikaitkan dengan pemilihan system mekanis, kecendrungan untuk terjadinya money politic sangat rawan. Seperti yang dikatakan bung Todung seringkali masyarakat kita terutama bagi masyarakat yang tidak memiliki akses terhadap pendidikan politik adalah ‘mangsa empuk’ bagi parpol dan calon-calon elit politik untuk memenangkan dirinya atau golongannya. Paradigma money politic ini sulit diberantas karena di dalam masyarakat sendiri apalagi yang berada di bawah garis kemiskinan, kepentingan sandang, papan dan pangan yang pragmatis lebih diminati dibandingkan memilih calon/parpol yang hanya memberikan pendidikan politik.




Terkait dengan kasus Century, langkah yang diambil oleh inisiator hak angket dan Pansus Century adalah suatu langkah yang cukup tepat mengingat aspirasi masyarakat terutama korban Century. Langkah-langkah politis yang diambil dengan pemanggilan para narasumber dan saksi-saksi dalam rapat dengar pendapat yang kemudian berujung ke hak angket dan rekomendasi bagi para penegak hukum (yudikatif) untuk melanjutkan proses hukum.


Terlihat dalam proses rapat dengar pendapat, para anggota Pansus menunjukan kemampuan mereka sebagai seorang ahli di bidang hukum dan kemauan sebagai anggota DPR yang membela kepentingan rakyat. Namun kapabilitas-kapabilitas tersebut hanya terlihat hanya sampai ke hak angket. Jika kita melihat apa yang terjadi pada proses voting hak angket, terlihat jelas adanya kubu yang pro dan kontra. Padahal sudah jelas dalam laporan BPK dam hasil proses penyelidikan politik Pansus ini terlihat jelas penyimpangan-penyimpangan yang terjadi dalam kasus Century.


Adanya pro dan kontra ini mengindikasikan adanya sebagian wakil rakyat yang memang menyuarakan apa yang dimaksudkan rakyat dan ada juga wakil rakyat yang ditumpangi kepentingan-kepentingan politik serta golongan dan partai tertentu, padahal seharusnya ketika wakil rakyat duduk di parlemen ia bukan lagi milik kepentingan tertentu dan golongan tertentu, tetapi ia sudah menyandang predikat belong to the nation dan speak for the nation..


Jelas indikasi tersebut mengurangi trust publik kepada wakil rakyatnya dan partai politik tertentu. Yang jadi masalah, ketidakpercayaan kepada wakil rakyat ini memengaruhi wibawa parlemen dihadapan rakyat. Yang akhirnya ada gejala sosial  baru di masyarakat bahwa rakyat merasa dirinya lebih terwakilkan oleh media masa, terutama dunia maya dengan adanya gerakan-gerakan Facebookers dan sebagainya dibandingkan dengan sistem perwakilan yang ada. Yang lebih berbahaya lagi karena kurangnya trust publik terhadap wakil rakyat, maka akan adanya semakin banyak golongan putih dalam pemilu-pemilu mendatang yang justru didominasi oleh masyarakat yang melek hukum dan politik karena tingkat pendidikan mereka yang relatif baiak dan juga akses mereka terhadap politik. Justru sebenarnya pemilih-pemilih yang cerdas inilah yang dianggap penting dalam penyelenggaraan pemilu Dapat dikatakan saat in telah munculnya fenomena baru di mana media sosial menjadi ’wakil rakyat yang baru’.


Kemudian dari sudut pandang politik hukum, sangat disayangkan bahwa proses politik hak angket Century, hanya berakhir di ujung rekomendasi saja. Seharusnya para anggota Pansus dan anggota DPR lainnya dapat mengeluarkan kebijakan melalui hak-haknya untuk segera mendesak badan eksekutif dan yudikatif  secara politis.


Sejalan dengan itu semua terbukti sudah demokrasi yang diagung-agungkan bangsa ini belum berjalan maksimal seperti esensinya. Ketidakseimbangan antara demokrasi ekonomi dan demokrasi politik menyebabkan dari pakar, pemerintah hingga rakyatnya gagap demokrasi. Demokrasi hanya tinggal semangat, namun di balik itu semua demokrasi tidak lebih dari sekedar kebobrokan sistem birokrasi, pembodohan politik, kemiskinan yang dekat kepada money politic yang memberikan legitimasi karena uang kepada wakil-wakilnya.


Hendaknya demokrasi tak dilihat secara dangkal, yang melulu berbicara soal keterbukaan dan kebebasan. Aji Wibowo, salah seorang pendidik hukum, mengungkapkan, selama masih ada kelaparan dan ketakutan, siapa yang perduli akan semua itu? Selama semua rakyat dapat diisi perutnya, dan bebas dari ketakutan, di situlah letak kemakmuran. Jika dengan tegaknya demokrasi justru menjauhkan semua tujuan dan cita-cita itu, apakah yang sebenarnya kita perjuangkan? Dahulu para pejuang merebut kemerdekaan dari kolonial. Kini adalah tugas kita bersama mengisi kemerdekaan, entah dengan emblem “demokrasi”, atau apapun itu, sejauh cita-cita bangsa tercapai. Jikalau memang demokrasi adalah produk negara terbaik, maka mari kita tunjukkan bahwa semua ini bukanlah sekedar wacana yang menghabiskan sumber daya manusia sehingga yang tersisa hanyalah apatis dan pembodohan.




All Rights Reserved by Abi Marutama & Herry Shietra @2010.


Posted in Uncategorized | Leave a comment




Negara Indonesia telah mengalami pasang surut gemilangnya negara sejak era kemerdekaan hingga saat ini. Dimulai pada masa kemerdekaan 17 Agustus 1945 bangsaIndonesiakala itu sangat menggebu-gebu semangat nasionalismenya. Ditandai dengan gerakan golongan pemuda yang menuntut kemrdekaan hingga akhiirnya melahirkan semangat persatuan dan kesatauan yang kuat di berbagai penjuru tanah air.

Selanjutnya pada masa setelah kemerdekaan semnagat ini tidak berlanjut, melainkan digantikan oleh semnagt kesukuan, kelompok dan golongan. Sebagai contoh ialah pemberontakan yang dilakukan oleh Republik Maluku Selatan (RMS) dan G-30S/PKI mengindikasikan telah lunturnya semanagat kebangasaan dan timbulnya perpecahan.

Pada tahun 1998 di era Reformasi, justru malah semakin buruk dengan adanya krisis ekonomi, moneter yang berkembang menjadi krisis multidimensional.dan krisis moral. Karena hal tersebut memunculkan semangat kebangsaan kembali dengan ditandai melalui gerakan Reformasi yang dipelopori oleh para mahasiswa. Mahasiswa bersama rakyat menginginkan sustu perubahan dalam kehidupan berbangas dan bernegara.

Mereka mengusung agneda reformasi yang berisi beberapa tuntutan antara lain: amandemen UUD 1945, penghapusan dwi fungsi ABRI, penegakan supremasi hukum, penghormatan hak asasi manusia, dan pemeberantasan korupsi, kolusi dan nepotisme, desentralisasi melalui otonomi daerah, kebebasan pers, serta kehidupan yang demokratis.

Perubahan yang terlihat membawa damapak bagi kehidupan berbangsa dan bernegara ialah diamandemnennya UUD 1945, diberlakukannya otonmi daerah dan kebebasan pers.

Melalui amandemen UUD 1945, Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) bukan lagi lembaga negara tertinggi. MPR tidak lagi berfungsi sebagai lembaga yang memilih presiden dan wakil presiden.

Presiden dan wakil presiden RI secara berpasnagan dipilih langsung oleh rakyat. Masa jabtan presiden dan wakil presiden pun dibatasi hingga dua periode. Dalam UUD 1945 dilengkapi juga dengan Dewan Perwakilan Daerah, Mahkamah Konstitusi dan Hak Asasi Manusia (HAM).

Dalam beberapa hal memang gerakan Reformasi membawa perubahan, namun kehidupan bangsa ini belum sepenuhnya pulih. Krisis ekonomi dan monetere belum seluruhnya teratasi. Jika dibandingkan negara-negara lain yang juga mengalami krisis ekonomi dan moneter, Indoneisa termasuk lamban untuk bangkit bahkan jauh tertinggal.

Sampai saat ini Indonesia masih menanggung krisis ekonomu tersebut. Krisis ekonomi ini telah berkembang menjadi krisisi multidimensional berupa krisis sosial budaya, moral, pertahanan dan keamanan nasional.

Dalam hal ekonomi banyak masyarkat yang masih sulit untuk mendapat penghidupan yang layak. Kemiskinan dan pengangguran bermucnulan hampir di seluruh pelosok daerah Indonesia. Kemiskinan ini justru menimbulkan permasalahan sosial baru yaitu kriminalitas dan kebencian terhadap golongan yang berhasil.

Kasus-kasus kriminalitas pun meningkat dengan munculnya penipuan, perampokan, pencurian bahkan pembunuhan menunjukan adnaya masalah sosial yang cukup serius. Jika masalah sosial ini tidak diatasi, maka masalah ini akan menajdi lebih besar yang dapa menimbulkan konflik antar suku, agama, dan ras (SARA). Golongan atau suku yang berhasil secara ekonomi dapat dipandang sebagai musuh bagi golongan lain.

Selanjutnya maslah budaya. Keragaman budaya yang dimiliki oleh Indoneia sering kali terabaikan. Budaya adalah hasil cipta, rasa dan karsa dari mansuia, artinya budaya menggambarkan cerminan hdup suatu masyarakat. Jika suatu masyarakat lupa akan budayanya sendiri, maka ia telah lupa akan jati dirinya sebagai bangsa dan inilah yang terjadi pada bangsa Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan pengabaian budaya sehingga justru negara lain menjadikan kesempatan ini untuk mengambil budaya Indoneisa seperti diakuianya lagu Rasa Sayaneg oleh Malaysia.

Mengenai krisis moral bangsa Indonesia yang paling mencuat ke permukaan publik ialah kasus-kasus korupsi. Orang tidak lagi malu untuk melakukan korupsi, bahkan korupsi telah membentuk sistem yang sistemik. Hal ini tentu tidak terlepas dari pemaslahan penegakan supremasi hukum terhadap tindak pidana korupsi. Hukum tidak ditegakan dengan prinsip—prinsip keadilan sehingga tidak membuat adanya kepastian hukum bagi pelanggarnya.

Berbagai kerusuhan di masyarakat, kecurangan PILKADA, dekadensi moral para pejabat negara serta masalah politik yang penuh kepentingan individu dan kelompok membuktikan bahwa rendahnya sekali moralitas bangsa ini.

Berkaitan dengan pertahanan dan keamanan Indoneiaa sangat lemah. Anggaran yang tidak terlalu besar serta sistem persenjataan yang sudah tua dan sedikit yang berfungsi. Keadaan ini ditangkap sebagai sinyal oleh negara-negara lain bahwa Indonesia tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menjaga kedaulatan wilayahnya.

Masalah lainnya yang tidak kalah penting ialah masalah intrgrasi bangas. Justru Indonesia saat ini, semangat kesukuan, golongan dan kedaerahan sangat kuat akibat desentralisasi yang disalahhgunakan.  Gerakan seperti RMS, Gerakan Aceh Merdeka (GAM). Operasi Papua Merdeka (OPM), Negara Islam Inodnesia (NII) dan gerakan-gerakan lain mengindikasikan banyaknya pihak yang menghendaki adanya disintegrasi nasional. Selayaknya bangsa ini harus bisa menjaga kesatuan dan keutuhan NKRI ini atas gerakan-gerakan tersebut baik melalui upaya persuasif, koersif atau represif.

Pelaksannan otonomi daerah juga perlu diberikan pengaturan yang tegas. Jangan sampai justru intrumen otonomi daerah ini malah menjadikan timbulnya sikap primodialisme dan sentimen kedaerahan yang sempit sehingga semangat kedaerahan justru lebih besar dibandingkan semangat ksesatuan sebagai bangsa dan negata Indonesia.

Semua permasalahan krisis multidimensional ini sangat membahayakan eksistensi bangsa Indonesia. Ketidakmampuan menyelesaikan krisis ini adalah akibat dari tidak adanya semangat kebangsaan sebagai warga negara Indonesia. Rasa semnagat kesadaran berbangsa sudah kian memudar di kalangan masyarakat. Indikasinya antara lain marakanya keinginan beberapa daerah untuk memisahkan diri dari Negara Kesatuan Republik Indonesia, mengutamakan kepentimgan golongan atau kelompoknya sendiri di atas kepentingan bangsa, budaya kekerasan dan pemkasaan oleh kelompok mayoritas terhadap kelompok minoritas dan lunturnya penghormatan terhaadao simbol-simbol negara.

Semangat kebangsaan ini perlulah dibangkitkan lagi dengan memahami kemabli nilailuhur bangsa yang diajarkan oleh nenek moyang dan para pendiri bangsa. Begitu banyak nilai-nilai yang terwariskan pada bangsa ini dengan adanya nilai-nilai agama, budaya, filsafat dam adat. Nilai-nilai itu semua terekam secara historis dalam berbagai peristiwa penting perjalanan bangsa ini namun nilai-nilai tersbut tidak pernah tertanamkan dalam jiwa setiap warga bnagsa Indonsiea.

Berbeda sekali dengan suatu bangas di Asia Timur, yaitu bangsa Jepang. Jepang yang telah mnegenal ilmu pengetahuan dan teknologi jauh lebih maju tetap menjunjung tinggi nilai-nilai luhurnya yang telah mereka anut selama ribuan tahu. Mereka telah membuktikan hal ini hingga mereka menjadi bangsa yang disegani oleh dunia.

Jepanag dan Filosofi Bushido

Jepang dilihat dari sejarahnya sejak abad ke-5 (era Asuka) telah diperkenalkan oleh sistem feodalisme yang sangat kuat. Hal ini ditandai oleh munculnya para tuan tanah (dainyo) yang menguasai tiap-tiap prefektur di saat Jepang kala itu belum dipersatukan.

Di era Sengoku (tahun 1600) terdapat 3 orang samuarai yang berusaha mengakhiri sistem feodalisme yang menderitakan rakyat ini. Mereka mencoba mempersatukan Jepang di bawah satu kekuasaan yang berdasarkan prinsip-prinsip luhur bushido.

Para samuarai itu adalah Hideyoshi Toyotomi dari klan Toyotomi-gumi, Nobunaga Oda dari klan Nobunaga dan Tokugawa Ieyasu dari klan Tokigawa . Pada era Sengoku itu Jepang sudah mengenal persenjataan api dari dunia Barat yang di bawa oleh Jerman dan Inggris. Nobunaga Oda adalah seorang pemimpin perang yang menggabungkan seni berpedang (battou jutsu) dengan teknologi modern hingga ia dianggap sebagai kesatria samurai yang tidak luhur oleh para musuhnya.

Peperangan pun dimenangkan oleh Tokugawa dan ialah yang memerintah Jepang di bawah sistem shogun. Pada tahun 1854 shogun Tokugawa ditumbangkan oleh suatu gerakan restorasi yang disebut sebagai restorasi Meiji. Era pertempuran ini dikenal sebagai era Bakumatsu yang pada saat itu banyak terjadi pembunuhan oleh pemerintah Meiji terhadap seluruh pemberontak, salah satunya yang terkenal ialah Shinsen-gumi yang dipimpin oleh seorang samurai setia Tokugawa bernama Hajime Saito.

Seperti yang pernah digambarkan dalam suatu film Hollywood berjudul The Last Samurai, bahwa pemerintahan kekaiasaran Meiji adalah pemerintahan yang lebih terbuka terhadap dunia Barat hingga jepang mulai merintis menjadi negara ibdustri modern pada saaat itu. Kelompok-kleompok samurai yang merasa jika Jepang menjadi negara yang terbuka seperti ini, maka Jepang akan kehilangan nialai-nilai luuur yang ada dalam bushido. Mengingat pada saat itu pemerintah Meiji mengampanyekan secara gencar tentang pelarangan bagi setiap orang untuk membawa pedang (battodo) kecauli aparat keamanan. Hal inilah yang menjadi kekhawatiran kaum samuari karena eksistensi mereka akan segera berkahir dan digantikan oleh senjata api modern dari dunia Barat.

Pada akhirnya kelompok Shinsen-gumu dan beberapa kelompok pemberontak lainnya bersepakat untuk melakukan suatu pemberontakan terkahir untuk menujukan eksistensi mereka kepada kisar Meiji bahwa inilah bangsa yang sesungguhnya. Mereka para kaum samurai sadar bahwa pertarungan terkahir mereka dengan battodo tidak akan memebawa mereka kepada kemenangan karean tentu tidak sebandimga antara battodo denagan tenatar Meiji yang menggunakan senjata api modern. Namun mereka sadar klauapun mereka hanya berdiam diri, mereka pun akan segera punah juga. Mereka lebih bangga mati terhormat sebagai pejuang dibandingkan hanya berdiam diri hingga eksistensi mereka punah ditelan teknologi Barat.

Dalam peperangan bakumatsu terkhir, akhurnya mereka para kaum samurai mati seluruhnya terbunuh oleh senjata api tentara Meiji. Setelah berakhirnya perang ada satu pesan terkhir yang disampaikan kepada Meiji, bahwa kaum samurai ingin Meiji memiliki suatu pedang kehormatan milik seorang kesatria. Inilah puncak kejayaan Jepang pada saat Meiji menerima pedang kehormatan itu, maka ia berpdiato: ”Walaupun Jepang te;ah mengenal teknologi kereta api dan senjata api dari Barta, Jepang tidak boleh melupakan nilai-nilai bushido yang dibangun kaum samurai”. Di situlah pesan terkhir kaun samuarai pun tersamapaikan yang harus mereka bayar dengan nyawa mereka dan pada saat itulah Meiji baru menyadri apa yang hendak dismapaikan para kaum samuarai.

Jepang yang telah cukup maju setelah wafatnya Meiji mulai kehilangan arah sebagai bangsa yang beradab. Di bawah kekuasaan kaisar Hirohito, Jepang menebarkan semangat agresi dan okupasi wilayah-wilayah hingg puncaknya penyerangan Peral Harbour pada tahun 1942. Akhirnya pada tahun 1945 Amerika Serikat pun dengan tujuan balance of power membom nuklir Hiroshima dan Nagasaki.

Sejak pasca invasi Am,erika Serikat terhadap Jepang, kaum muda Jepang sadara bahwa apa yang pernah dilakukan oleh kaisar Hirohito adalah salah. Bahwa sebenarnya prinsip bushido megajarkan kedamaian, bukan kerusakan dan kehancuran. Justru pasca Perang Dunai II tersebut Joeang jauh lebih maku dibandingkan sebelumnya. Rahasia mereka adalah tidak lain dari semnagat bushido.

Bushido (Way of Samurai)

“Filosofi samurai tanpa pedang berisi pedoman bahwa prajurit terbaik tidak

pernah menyerang, prajurit terhebat berhasil tanpa kekerasan,dan penakluk

terbesar menang tanpa perang.”

Menjadi seorang pemimpin yang berhasil bukan sekadar ditentukan oleh sampai sejauh mana prestasi yang bisa diraih, tetapi juga oleh kemanfaatan yang bisa diwariskan kepada generasi selanjutnya.

Seorang pemimpin yang tangguh lahir dari sejumlah bentukan pengalaman hidup, berlangsung dalam kurun waktu tertentu. Ia juga muncul bukan hanya karena bakat yang menaunginya, tetapi juga olah rasa kebulatan tekad. Pemimpin hebat bukan lahir dari keturunan yang hebat, tetapi kemampuan untuk terus belajar dan belajar.

Pada saat bersamaan kini kita kerap disuguhi parodi pengkaderan kepemimpinan yang dari atas ke bawah, bahkan lahir sebagai generasi penyusul. Sebenarnya faktor apakah yang menjadikan seseorang menjadi pemimpin yang tangguh? Sebagian besar kalangan mengatakan karena bakat dan keturunan, tetapi Toyotami Hideyoshi, salah satu pemimpin legendaris dari zaman kekaisaran Jepang (abad XVI) menjadikan faktor keteguhan diri menjadi salah satu faktor utama keberhasilannya.

Hideyoshi (1536-1598) layak dicatat sebagai salah satu figur besar pemimpin yang pernah ada di dunia. Bukan hanya karena kemampuannya menyatukan Jepang dalam salah satu masa paling krusial, saat puncak kekacauan Jepang -zaman perang antar klan,saat di mana kekerasan dijadikan panglima.

Saat di mana tesis Hobbesis, homo homini lupus terejawantahkan dalam bingkai kehidupan keseharian yang konkret, manusia kuat yang menjadi pemenang ketika berperilaku sebagai serigala.Tapi juga Hideyoshi mewariskan falsafah kepemimpinan yang hingga kini masih sangat layak dijadikan cermin bagi siapa saja yang berhasil,terutama dalam aspek manajemen kepemimpinan.

Hideyoshi menjadi luar biasa karena satu-satunya pemimpin Jepang yang tumbuh sebagai anak petani miskin dari tradisi aristokrat dan struktur masyarakat feodal Jepang.Saat di mana bukan hanya estafet kepemimpinan mengikuti garis darah dan struktur masyarakat yang terfragmentasi berdasarkan kelas sosial yang sulit menyatu.

Ia terlahir di Nakamura, Provinsi Owari sebagai anak tunggal yang ditinggal ayah sejak kecil dan menyaksikan ayah tirinya kerap mempergunakan kekerasan kepada ibunya dan Hideyoshi sendiri. Dengan model anak tunggal yang terpisah dari ayah sejak kecil, secara psikologis (mengikuti pendapat psikolog Alfred Ayer) biasanya anak tunggal yang kesepian ditinggal figur ayah, suatu ketika akan berhasil dalam hidupnya.

Meski keberhasilannya lebih ditentukan oleh dorongan psikologis pembuktian kepada ibunya bahwa tanpa figur ayah dirinya mampu membuktikan diri. Dengan modal sebuah kantong penuh berisi koin tembaga hasil tabungan dari kerja keras ibunya, Hideyoshi meninggalkan Nakamura dan berkelana mencari peruntungan baru.

Keberanian untuk meninggalkan kota kelahiran untuk mengadu nasib telah mengubah jalan hidup Hideyoshi. Keinginan untuk berhasil menjadikannya mampu bukan hanya bertahan hidup di dunia baru, tetapi mempelajari bagaimana menjadi besar ditengah anggapan umum bahwa dia tidak mungkin menjadi besar.

Bagaimana tidak, ia berasal dari keluarga petani miskin dengan perawakan tidak atletis, berwajah jelek, bertubuh pendek, tidak berpendidikan.Dengan hanya berat badan 50 kg,tinggi 150 cm dan bungkuk dengan daun telinganya besar,wajahnya merah dan berkeriput sehingga sepanjang hidupnya disebut dengan nama panggilan “monyet”.

Lantas apa yang membuat Hideyoshi mendapat kesuksesan besar? Ia besar karena memiliki karakter pemimpin yang khas dan sejatinya harus dimiliki semua orang.

Pertama karakter dasar yang utama adalah filosofi samurai tanpa pedang. Satu hal yang bertolak belakang jika diperbandingkan kewajaran yang berlaku pada masanya, melulu dengan kekerasan.

Sejatinya filosofi samurai tanpa pedang bisa dipahami dengan keterbatasan fisik dan kemampuan olah pedang Hideyoshi yang sangat terbatas. Secara umum Hideyoshi mengatakan bahwa filosofi samurai tanpa pedang berisi pedoman bahwa prajurit terbaik tidak pernah menyerang, prajurit terhebat berhasil tanpa kekerasan,dan penakluk terbesar menang tanpa perang.

Tapi lebih dari itu, Hideyoshi memaksimalkan kekurangan fisik dan kemampuan tempur dengan menunjukkan kemampuan strategi dan olah pikirnya. Prinsip samurai tanpa pedang memiliki filosofi mengedepankan akal sehat dan berpikir di luar kotak.Sebagai contoh saat Hideyoshi menjadi salah satu tangan kanan dari Lord Nobunaga yang pada saat itu dikenal memiliki pasukan tempur yang kuat tidak memakai kekuatan bersenjata saat penaklukan Klan Asasuka.

Hideyoshi mengambil risiko datang seorang diri menerobos benteng Asasuka hanya untuk menjamin bahwa pasukan Asasuka akan selamat jika menyerah (hlm 79). Keberanian tersebut jelas memiliki risiko yang sangat besar dan berulang dilakukan dalam berbagai kondisi kesulitan dan tantangan. Kedua, teguh pada prinsip, berkemauan ekstra, dan bekerja keras.

Kekurangan fisik dan kenyataan bahwa bukan terlahir dari kalangan aristokrat menjadikan usaha Hideyoshi berlipat. Keterbatasan diri yang kemudian bisa dijadikannya keunggulan bersaing. Sudah menjadi rahasia umum, rata-rata pemimpin yang sukses lahir karena masa lalu yang kelam.

Untuk mewujudkannya Hideyoshi mengatakan ia harus selalu berjalan jauh melebihi langkah orang lain sebelum orang tersebut melangkah. Meski pada akhir kekuasaannya Hideyoshi dianggap diktator, filosofi samurai tanpa pedang menjadi salah satu bahan pelajaran penting untuk kita semua.

Saat tipologi kesuksesan kepemimpinan lebih banyak didominasi prinsip hidup Barat, Hideyoshi mengisi kekosongan kepemimpinan Timur yang tak kalah besar. Ia besar karena terbentuk oleh pengalaman yang berliku dan beragam.

Kita bisa membuat cahaya dalam diri tumbuh menjadi sebuah bintang. Bintang akan meledak dan menjadi ratusan serpihan-serpihan cahaya. Dan setiap serpihan cahaya itu bagaikan sebuah pedang, yang dapat menghilangkan semua hal negatif dan membawa kesucian pada dunia ini.

Jika mendalami lebih jauh tentang prinsip-prinsip samurai, maka kita akan menemukan bahwa dibalik ketangkasan seorang samurai dalam memainkan pedang dan strategi bertempur, sesungguhnya mereka diarahkan untuk hidup dalam ketenangan jiwa dan keyakinanan hati. Prinsip ini betul-betul ditanamkan ke  dalam pikiran dan hati seorang samurai, sehingga mereka senantiasa menghidupkan hati sebagai sumber cahaya dan keyakinan diri.

Hal yang paling mendasar dalam prinsip samurai adalah ajaran untuk senantiasa hidup dengan kejujuran terhadap diri sendiri; jika tidak, mereka dianggap belum benar-benar menjalani hidup secara utuh.

Ajaran tersebut meski  tampak  sederhana namun sesungguhnya sangat bermakna dan membawa kedamaian dalam hati setiap samurai. Jika telah jujur pada diri sendiri, maka secara spontan mereka pun akan jujur pada siapapun.

Bunga sakura simbol jalan hidup samurai

Bunga sakura adalah salah satu simbol samurai, karena bunga sakura mekar bersemi hanya dalam waktu yang singkat. Seperti prajurit samurai, bunga sakura gugur di puncak kematangannya, akan tetapi jiwa samurai tetap abadi dengan keindahannya.

Hal tersebut membuat mereka belajar untuk senantiasa menghargai detik demi detik kehidupan dan menghargai serta menikmati momen-momen sebagai sesuatu yang indah.

Mereka melakukan yang terbaik dalam setiap gerak dan tindakannya karena mereka tidak menginginkan ada penyesalan dengan membiarkan waktu berlalu begitu saja. Itulah prinsip sakura. Shingen Harunobu Takeda, sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir mengucapkan sebait puisi:

            Seperti biasa, serahkan pada tanah,baik untuk kulit dan daging,tanpa perlu berlumur merah dan putih,sendiri bersama hembusan angin

Miyamoto Musashi yang sering dianggap sebagai samurai terbesar dalam sejarah, adalah seorang pelukis ulung. Hasil karyanya yang kini sudah berusia 400 tahun yang melukiskan seekor burung yang sedang bertengger  di atas sebuah cabang kering sangat terkenal. Yang menarik perhatian bukan hanya apa yang nampak di permukaan kanvas, namun lebih jauh agalah goresan yang mencerminkan spirit yang dihembuskan sang pelukis berupa rasa percaya diri dan ketegasan. Di dalam buku yang ditulisnya yang berjudul ”The Book of Five Rings”, Musashi mengatakan Bahwa ilmu tertinggi dari ilmu pedangnya adalah nothingness atau ketiadaan. Para samurai  meyakini bahwa teknik fisik bukanlah hal yang  paling penting. Kesadaran ini muncul  setelah latihan bertahun-tahun lamanya, dirasakan bahwa kemampuan fisik justru kerap membatasi kekuatan dan teknik seorang samurai. Namun sebaliknya hati (jiwa) seorang manusia adalah sumber kekuatan orisinil yang tak berbatas.

Hati memiliki kekuatan yang tak terhingga karena ia terhubung langsung dengan alam semesta. Alasan lain yang membuat mereka tidak mengutamakan sisi fisik, karena meskipun keberadaan manusia adalah kombinasi fisik dan spiritual, namun kelak jiwa akan tetap hidup meskipun fisik hancur.

Paparan di atas dapat menggambarkan sosok samurai bahwa  mereka  bukan hanya melayani tuannya, tapi hidup untuk melayani hatinya. Karena itu mereka selalu berusaha untuk hidup dengan pikiran yang jernih dan hati yang murni.

Arti Pertempuran

            “Jika Anda memenangkan ratusan perang, itu bukanlah suatu kebanggaan. Jika Anda menang tanpa harus berperang, itulah kebanggaan yang sesungguhnya.” (Shingen Harunobu Takeda)

Shingen Harunobu Takeda dan Kenshin Uesugi dua tokoh samurai yang sangat terkenal di Jepang karena meskipun mereka bermusuhan, namun keduanya memiliki rasa saling hormat yang sangat besar satu sama lain. Kenshin Uesugi dikenal sebagai samurai jarang terlibat dalam pertarungan yang bermuatan politis. Meskipun rekan-rekan politisinya seringkali mengajak ia untuk berperang bersama mereka, ia selalu mampu meyakinkan rekan-rekannya bahwa perang bukan selalu cara yang terbaik untuk mencapai tujuan mereka.

Kenshin Uesugi pun sangat menjunjung tinggi nilai keadilan. Jika ia tidak melihat keadilan dalam suatu pertarungan, amaka ia tidak akan ambil bagian di dalamnya. Kenshin dikenal sebagai seorang samurai spiritual yang sesungguhnya. Shingen dan Kenshin menunjukkan bahwa seorang samurai sangat mengutamakan sopan santun dan menunjukan rasa hormat diantara keduanya.

Samurai spiritual memaknai pertempuran sebagai sesuatu yang sakral. Bagi mereka musuh  harus dihormati musuh, hal itu merupakan cerminan dari menghormati diri sendiri. Menurut kode samurai, baik menang ataupun kalah, keduanya harus dilakukan dengan keindahan dan harga diri.  Karena itu dalam peperangan mereka dipagari oleh ajaran etika prajurit yang ketat.

Beberapa etika pertarungan mereka adalah:

•    Tidak Menyerang dari Belakang: Seorang samurai tidak akan pernah menyerang musuhnya dari belakang, karena hal ini dianggap merendahkan. Hal ini masih dijalankan dalam sistem pertandingan karate modern hingga saat ini.

•    Dilakukan dengan Keindahan & Harga Diri Menurut kode samurai, baik menang ataupun kalah, keduanya harus dilakukan dengan keindahan dan harga diri.

•    Dilakukan Sampai Tuntas. Karena pertarungan ini adalah semacam suratan takdir, maka merupakan tugas sang samurai untuk menjalankannya dan bertanggung jawab akan hasil akhirnya sampai tuntas.

Walaupun ada beberapa samurai yang sepenuhnya militaris, sebagian lainnya adalah samurai spiritual yang mencoba memahami dunia dan kontradiksi di dalamnya. Para samurai ini lebih merasa terhormat jika melindungi daripada membunuh. Pedang mereka merupakan simbol spiritualitas dari komitmen, amanah, dan ‘wadah’ bagi jiwa mereka.

Toyotomi Hideyoshi

Dalam biografinya yang terkenal Toyotomi hideyoshi mengatakan: ”Meski dikenal karena kemampuan kemiliteran, aku masih lebih bangga dengan keterampilanku sebagai seorang negarawan. Aku lebih memilih berdiplomasi daripada bertempur. Sebagian besar penaklukan yang kulakukan terjadi tanpa pertumpahan darah, dan banyak orang berkata bahwa aku adalah diplomat terbaik dalam sejarah Jepang. Jika kau ingin mencapai kesepakatan yang menguntungkan dengan mereka yang berseberangan denganmu –tanpa harus memenggal kepala mereka- maka kau akan merasakan manfaat dari pendekatan yang kulakukan.”


Selalu Mengingat Kematian

            Jalan samurai akan ditemukan dalam kematian. Ketika jalan itu terjelang, satu-satunya pilihan hanyalah kematian. Dan ini samasekali bukanlah pilihan yang sulit.(Yamamoto Tsunetomo, Hagakure)

Kehidupan para samurai diibaratkan seperti bunga sakura yang umurnya sangat singkat. Bunga khas Jepang ini hanya mekar sekitar tujuh hari, dari mulai kuncup hingga kelopak bunga mulai rontok. Jika cuaca hujan lebat dan angin kencang, maka umur sakura bisa lebih singkat lagi. Karena itulah, sakura disebut isagiyoku, patto saite, patto ochiru’ yang berarti “berbunga indah dalam waktu singkat, kemudian berguguran”.

Kembang yang memiliki pesona luar biasa serta diikuti dengan fase kematian yang sangat cepat, sering dikaitkan dengan kehidupan samurai yang memilih mati meninggalkan nama baik daripada hidup tanpa pesona.

Dalam Bushido Shoshinsu atau ’Bushido bagi Pemula’ buku berusia 300 tahun yang ditulis oleh Taira Shigesuke menjadikan topik tentang ’mengingat kematian’ ini di bagian awal karena topik ini merupakan hal yang paling penting dan mendasar.

”Seorang yang akan menjadi prajurit harus selalu ingat akan kematian sepanjang waktu, setiap hari, setiap malam, dari pagi Tahun Baru hingga malam Akhir tahun. Kesadaran siap mati ini harus ditanamkan dalam-dalam di dalam otak.”

Ia juga mengatakan bahwa jika seseorang bisa selalu ingat kematian di sepanjang waktu, maka akan siap mengemban tugas dan juga akan menghindari setan dan kejahatan. Dan yang lebih penting karakter kepribadian akan lebih meningkat dan kebaikan diri akan tumbuh.

Menurutnya jika sesorang berpikir umurnya akan panjang mungkin bisa saja ia teledor. Ia tidak akan menunjukkan kinerja terbaiknya. Sebaliknya jika menyadari bahwa hidup hanya saat ini dan tidak tahu pasti apa yang terjadi besok, maka ia akan mempunyai perasaan bahwa itu merupakan kesempatan terakhir, dan akan melakukan yang terbaik.

Kode samurai mengatakan bahwa semua permasalahan bersumber dari kelalaian saat kita tidak lagi mengingat kematian sepanjang waktu. Berbagai nafsu dan keinginan akan bermunculam sehingga kita menjadi tamak dan rakus.

Cara mengingat kematian bukan sekadar duduk berpangku tangan sepanjang waktu menunggu datangnya kematian, hal itu malah akan membuat jiwa ksatria akan menguap. Yang harus dilakukan adalah tetap melakukan kewajiban publik maupun pribadi siang dan malam.

”Pahlawan besar Kusunoki Masashige berpesan pada putranya, ”Biasakan dirimu dengan kematian!”

Mengingat kematian senantiasa menjadi tema sentral para samurai spiritual. Yamamoto Tsunetomo dalam Hagakure mengatakan bahwa para samurai setiap pagi harus selalu menanamkan diri mereka tentang bagaimana cara untuk mati. Setiap malam mereka menyegarkan kepala mereka tentang menghadapi kematian. Dan biarlah semua ini terus terjadi tanpa akhir.

Kaum samurai bukan saja selalu mengingat kematian namun juga mereka menjadi tidak takut mati. Demi menjalankan tugas dan perjuangan, mereka rela melakukan apapun meski nyawa menjadi taruhannya. Mereka menjadi orang-orang yang mencintai tugas dan kewajibannya melebihi kecintaaan mereka pada diri mereka sendiri.

Jika mereka tak berhasil menunaikan tugas, atau demi menanggung rasa malu karena kekalahan mereka rela melakukan bunuh diri atau lebih dikenal dengan seppuku (pengeluaran isi perut) atau harakiri (penyobekan perut).

Seiring perjalanan waktu di jaman modern tradisi bunuh diri berubah menjadi sikap lebih baik mengakhiri atau mundur dari jabatan secara terhormat daripada menanggung malu karena tak mampu menunaikan tugas. Ada seorang pejabat pemerintah mengundurkan diri dari jabatannya karena istrinya tidak membayar pajak.

Bushido terdiri dari kata bushi (ksatria atau prajurit) dan do (jalan). Bushido atau ’jalan ksatria’ merupakan sebuah sistem etika atau aturan moral keksatriaan yang berlaku di kalangan samurai  khususnya di zaman feodal Jepang (Abad 12-19). Makna bushido secara umum adalah sikap rela mati negara/kerajaan dan kaisar). Pada zaman feodal itu, pengelompokan dalam masyarakat amat ketat dijalankan, dimana bushi/samurai menempati posisi tertinggi. Mereka sangat disegani dan ditakuti oleh masyarakat, terlebih pada zaman Tokugawa, saat diterapkannya politik sakoku (penutupan diri) dari dunia luar. Saat itulah secara resmi Bushido disusun dalam bentuk etika, diterapkan dengan ketat, dan diajarkan pada masyarakat.

Kode etik Bushido mengendalikan setiap aspek kehidupan para samurai. Petunjuk utama para samurai dalam hukum tersebut adalah mereka harus mengembangkan keahlian olah pedang dan berbagai senjata lain, berpakaian dan berperilaku secara khusus, dan mempersiapkan kematian yang bisa terjadi sewaktu-waktu ketika melayani tuannya. Mereka mengabdikan kesetiaan itu sebagai standar moral tinggi untuk semua tindakan dalam kehidupan. Bushido tercermin pada saat perang dunia II, yaitu menjadi prajurit berani mati. Semangat bushido terus menyertai perjalanan bangsa Jepang dari masa ke masa sehingga akhirnya Jepang berhasil bangkit dari keterpurukan Perang Dunia II dan kemudian muncul sebagai raksasa ekonomi.  Meski perubahan besar-besaran terjadi pada masa Meiji ketika begitu banyak generasi Jepang dikirim ke Amerika dan Eropa, nilai-nilai ini tetap dianut sebagian besar orang Jepang karena sudah terinternalisasi dalam masyarakat secara kuat melalui proses selama ratusan tahun.

Kode Etik Samurai

1. Gi ( – Integritas)

Menjaga Kejujuran.

Seorang Samurai senantiasa mempertahankan etika, moralitas, dan kebenaran. Integritas merupakan nilai Bushido yang paling utama. Kata integritas mengandung arti jujur dan utuh.

Keutuhan yang dimaksud adalah keutuhan dari seluruh aspek kehidupan, terutama antara pikiran, perkataan, dan perbuatan. Nilai ini sangat dijunjung tinggi dalam falsafah bushido, dan merupakan dasar bagi insan manusia untuk lebih mengerti tentang moral dan etika.

“Seorang ksatria harus paham betul tentang yang benar dan yang salah, dan berusaha keras melakukan yang benar dan menghindari yang salah. Dengan cara itulah bushido biasa hidup.” (Kode Etik Samurai)

2. Yū ( – Keberanian)

Berani dalam menghadapi kesulitan.

Keberanian merupakan sebuah karakter dan sikap untuk bertahan demi prinsip kebenaran yang dipercayai meski mendapat berbagai tekanan dan kesulitan. Keberanian juga merupakan ciri para samurai, mereka siap dengan risiko apapun termasuk mempertaruhkan nyawa demi memperjuangkan keyakinan.

Keberanian mereka tercermin dalam prinsipnya yang menganggap hidupnya tidak lebih berharga dari sebuah bulu. Namun demikian, keberanian samurai tidak membabibuta, melainkan dilandasi latihan yang keras dan penuh disiplin.

“Pastikan kau menempa diri dengan latihan seribu hari, dan mengasah diri dengan latihan selama ribuan hari”. (Miyamoto Musashi)

3. Jin ( – Kemurahan hati)

Memiliki sifat kasih sayang.

Bushido memiliki aspek keseimbangan antara maskulin (yin) dan feminin (yang) . Jin mewakili sifat feminin yaitu mencintai. Meski berlatih ilmu pedang dan strategi berperang, para samurai harus memiliki sifat mencintai sesama, kasih sayang, dan peduli.

Kasih sayang dan kepedulian tidak hanya ditujukan pada atasan dan pimpinan namun pada kemanusiaan. Sikap ini harus tetap ditunjukan baik di siang hari yang terang benderang, maupun di kegelapan malam. Kemurahan hati juga ditunjukkan dalam hal memaafkan.

”Jadilah yang pertama dalam memaafkan.”(Toyotomi Hideyoshi)

4. Rei ( – Menghormati)

Hormat kepada orang lain.

Seorang Samurai tidak pernah bersikap kasar dan ceroboh, namun senantiasa menggunakan kode etiknya secara sempurna sepanjang waktu.

Sikap santun dan hormat tidak saja ditujukan pada pimpinan dan orang tua, namun kepada tamu atau siap pun yang ditemui. Sikap santun meliputi cara duduk, berbicara, bahkan dalam memperlakukan benda ataupun senjata.

”Apakah kau sedang berjalan, berdiri diam, sedang duduk, atau sedang bersandar, di dalam perilaku dan sikapmu lah kau membawa diri dengan cara yang benar-benar mencerminkan prajurit sejati. (Kode Etik Samurai)

5. Makoto atau ( – Shin Kejujuran) dan tulus-iklas.

Bersikap Tulus & Ikhlas.

Seorang Samurai senantiasa bersikap Jujur dan Tulus mengakui, berkata atau memberikan suatu informasi yang sesuai kenyataan dan kebenaran.

Para ksatria harus menjaga ucapannya dan selalu waspada tidak menggunjing, bahkan saat melihat atau mendengar hal-hal buruk tentang kolega.

”Samurai mengatakan apa yang mereka maksudkan, dan melakukan apa yang mereka katakan. Mereka membuat janji dan berani menepatinya.” (Toyotomi Hideyoshi)

”Perkataan seorang samurai lebih kuat daripada besi.” (Kode Etik Samurai)

6. Meiyo (名誉 – Kehormatan)

Menjaga kehormatan diri.

Bagi samurai cara menjaga kehormatan adalah dengan menjalankan kode bushido secara konsisten sepanjang waktu dan tidak menggunakan jalan pintas yang melanggar moralitas.

Seorang samurai memiliki harga diri yang tinggi, yang mereka jaga dengan cara prilaku terhormat. Salah satu cara mereka menjaga kehormatan adalah tidak menyia-nyiakan waktu dan menghindari prilaku yang tidak berguna.

”Jika kau di depan publik, meski tidak bertugas, kalau tidak boleh sembarangan bersantai. Lebih baik kau membaca, berlatih kaligrafi, mengkaji sejarah, atau tatakrama keprajuritan.” (Kode Etik Samurai)

7. Chūgo (忠義 – Loyal)

Menjaga Kesetiaan kepada satu pimpinan dan guru.

Kesetiaan ditunjukkan dengan dedikasi yang tinggi dalam melaksanakan tugas. Kesetiaan seorang ksatria tidak saja saat pimpinannya dalam keadaan sukses dan berkembang.Bahkan dalam keadaaan sesuatu yang tidak diharapkan terjadi, pimpinan mengalami banyak beban permasalahan, seorang ksatria tetap setia pada pimpinannya dan tidak meninggalkannya. Puncak kehormatan seorang samurai adalah mati dalam menjalankan tugas dan perjuangan.

”Seorang ksatria mempersembahkan seluruh hidupnya untuk melakukan pelayanan tugas.” (Kode Etik Samurai)

8. Tei ( – Menghormati Orang Tua)

Menghormati orang tua dan rendah hati.

Samurai sangat menghormati dan peduli pada orang yang lebih tua baik orang tua sendiri, pimpinan, maupun para leluhurnya. Mereka harus memahami silsilah keluarga juga asal-usulnya. Mereka fokus melayani dan tidak memikirkan jiwa dan raganya pribadi.

”Tak peduli seberapa banyak kau menanamkan loyalitas dan kewajiban keluarga di dalam hati, tanpa prilaku baik untuk mengekspresikan rasa hormat dan peduli pada impinan dan orang tua, maka kau tak bisa dikatakan sudah menghargai cara hidup samurai. (Kode Samurai).”

            Battodo adalah ilmu pedang Jepang modern, yang dikukuhkan pada periode antara Perang Dunia I (PD I) dan Perang Dunia II (PD II). Dasar ilmu pedang ini adalah ilmu pedang tradisional: Iado dan Iaijutsu, yang muncul pada Masa Edo (1603-1868).

Hal utama dan ide dibalik proses terciptanya Battodo modern adalah agar digunakannya seni ilmu pedang di dalam teknik pertarungan praktis. Satu langkah lebih maju daripada aliran ilmu pedang lainnya yang lebih menekankan estetika dan tidak alami, yang banyak tercipta pada Masa Edo.

Masa Edo ditandai dengan situasi yang aman dan konteks sosial yang mapan, tidak ada peperangan. Hal tersebut disamping meningkatkan seni ilmu pedang yang menekankan estetika juga menyuburkan  aspek spiritualitas dan pemaknaan keterampilan bertarung sebagai metode peningkatan kualitas diri.

Aspek Spritualisme berpengaruh besar pada sistem pertarungan di MasaEdo, dengan sisi meditasi yang lebih diutamakan. Hasil praktek tersebut, petarung menjadi lebih tenang dan mampu berkonsentrasi.

Pada periode di antara dua Perang Dunia, di Akademi Militer Toyama (Rikugun Toyama Gakko) dikembangkan sistem ilmu pedang untuk pertarungan jarak dekat pada situasi medan perang modern. Tujuannya adalah kemudahan dan teknik yang lebih efisien.

Penekanan bukan pada praktek-praktek fundamental dan kata, tetapi pada latihan uji cutting-tameshigiri. Aliran baru dari ilmu pedang dari AkademiToyamaini dinamakan Gunto noSoho(setelah PD II menjadi Toyama Ryu Battojutsu dan Toyama Ryu Iaido).

Toyama Ryu

Diciptakannya aliran Toyama Ryu pada ilmu pedang Jepang tidak terlepas dari Akademi Militer Toyama, tempat terciptanya aliran ini pada periode di antara dua PD. Pada 1873, di daerah Toyama di Tokyo, dibangun Akademi Militer Toyama (Rikugun Toyama Gakko). Pada 1937, Akademi Toyama dipindahkan 40 km barat daya di luar Tokyo, dekat kota Zama. Akademi Militer ini memiliki 6 dojo besar, untuk Kendo dan satu untuk Jukenjutsu (Ilmu Pedang Bayonet). Luas semua dojo 60m x 12m.

Letnan Morinaga Kiyoshi adalah penggagas terciptanya aliran ilmu pedang Toyama. Tahun 1925 ia masih menjadi letnan dan direktur Kenjutsu Kenkyu Kai (Komite Riset Ilmu Pedang) di Akademi Toyama. Target komite ini adalah membuat sistem praktis menggunakan pedang Jepang – katana, untuk situasi medan perang modern, yang akan dipelajari sebagai mata kuliah di Akademi Militer. Tujuannya adalah penggunaan teknik yang paling efisien dari aliran klasik (koryu) Iaido, Iaijutsu dan Kenjutsu. Letnan Morinaga meminta arahan teknis dari salah satu guru ilmu pedang paling berpengaruh saat itu: Nakayama Hakudo. Nakayama sensei adalah guru Muso Jikiden Eishin Ryu Iaido yang terkenal dan pendiri Muso Shinden Ryu.

Langkah kedua bagi terciptanya sistem pedang militer yang baru adalah menganalisis laporan para ahli tentang beberapa pertarungan pedang terkenal dalam sejarah Jepang terkini. Hasil riset dari  para ahli selama perang bahwa serangan yang paling efisien dan paling sering digunakan adalah kesagiri (teknik cutting diagonal ke bawah).

Hasil kerja Kenjutsu Kenkyu Kai dan Nakayama Sensei menghasilkan aliran baru yang ditetapkan pada 1925, yang awalnya dinamakan Gunto no Soho. Aliran itu terdiri dari lima kata dan tameshigiri. Untuk melatih uji cutting, digunakan target yang terbuat dari batang padi – makiwara atau tameshiwara. Gulungan batang padi ini direndam selama beberapa waktu agar menjadi padat dan lembab.

Pada 1939, sistem Gunto no Soho diubah. Alasan utama perubahan ini adalah keterampilan pedang para tentara yang tidak memadai selama serbuan militer Jepang di Cina dan Manchuria. Penggagas perubahan dasar ini adalah, sekali lagi, Morinaga Kyoshi (saat itu menjabat kolonel). Beberapa detil teknis dari kata ke-5 yang lama diubah, dan ditambahkan kata ke-6 dan ke-7.

Setelah 1945, muncul tiga turunan interpretasi dari Toyama Ryu yang asli: Nakamura-ha, Morinaga-ha, dan Yamaguchi-ha. Nakamura Taizaburo sensei adalah pendiri Nakamura-ha. Ia menambahkan kata ke-8 (Itto Ryodan) dan memperkenalkan beberapa perubahan teknis pada kata lain dari Toyama Ryu versi pra PD II.

Pada 1977, ia mendirikan Zen Nippon Toyama Ryu Iaido Renmei. Setelah masa perang, ia juga mendirikan Federasi Battodo Internasional, yang bertujuan mengembangkan Nakamura Ryu. Sementara, pendiri Morinaga-ha adalah kolonel Morinaga Kyoshi. Ia mendirikan Dai Nippon Toyama Ryu Iaido Shinkokai. Pengikutnya yang penting adalah Tokutomi Tasaburo Sensei.

Yamaguchi-ha dibentuk oleh Yamaguchi Yukii – staf dan instruktur pada Akademi Toyama. Penting untuk disebutkan bahwa keseluruhan kurikulum teknis Toyama Ryu dimasukkan ke dalam aliran yang didirikan Nakamura Taizaburo Sensei – Nakamura Ryu Battodo, dan dapat mewakili teknik dasarnya

Nakamura Ryu

Nakamura Ryu Battodo atau Nakamura Ryu Happogiri Toho adalah aliran ilmu pedang Jepang yang didirikan Nakamura Taizaburo sensei pada 1953. Aliran ini didasarkan pada pengalaman ilmu bela diri Nakamura sensei, seorang master Judo, Kendo, Iaido, Kyudo, Jukendo, and Tankendo pada pra PD II, yang juga memiliki pengalaman dalam sistem pertarungan jarak dekat militer.

Nakamura Ryu memiliki dasar dari sistem ilmu pedang Toyama Ryu. Toyama Ryu dimasukkan ke dalam aliran Nakamura, sebagai yang pertama dari empat rangkaian kata, juga bersama dengan teknik dasarnya (kihon), menjadi kurikulum teknis Nakamura Ryu.

Inovasi yang disumbangkan Nakamura Sensei kepada ilmu pedang Jepang dan yang menjadi konsep fundamental alirannya – Nakamura Ryu, adalah konsep Eiji Happo. Eiji Happo artinya “prinsip 8 gerakan kuas dari karakter huruf  Ei”. Menggoreskan karakter “Ei” (keabadian) menggunakan kesemua delapan arah goresan kuas.

Nakamura Sensei yang juga master kaligrafi Jepang (Shodo) mengaplikasikan prinsip ini pada teknik pedang dan membuat sistem delapan dasar cutting – Happo Giri. Konsep Happo Giri menjadi esensi dari teknik Nakamura Ryu Battodo.

Tujuan sistem Nakamura Ryu adalah untuk melindungi Seisin Tanren atau penempaan spiritual seseorang. Melalui training yang intensif, pelatihan Nakamura Ryu batto-jutsu bertujuan meningkatkan kemampuan diri baik secara mental maupun fisik, dengan demikian dapat membangun karakter.

Kokoro (jiwa dan mental) semuanya harus menjadi bagian dari proses pelatihan. Sebagai salah satu aspek diri, kokoro memungkinkan seseorang untuk membangun disiplin dalam pelatihan yang sulit. Kokoro membebaskan pikiran seseorang dari gangguan dalam memusatkan energi pada saat latihan.

Nakamura Taizoburo Sensei

Konsep lain yang juga penting pada Nakamura Ryu adalah antagonisme antara Satsujin-ken dan Katsujin-ken. Satsujin-ken bisa diartikan sebagai “pedang petarung” yang berkaitan dengan ketidaksempurnaan dan interpretasi kasar dari ilmu pedang. Satsujin-ken berarti teknik pedang sebagai alat untuk bertarung dan kehancuran.

Sementara Katsujin-ken berarti “pedang pemberi kehidupan”, yaitu makna sebenarnya dan tujuan dari ilmu pedang, sebuah interpretasi ilmu pedang sebagai alat penyempurnaan diri.  Katsujin-ken adalah metode pencapaian jati diri yang lebih berkualitas. Ilmu pedang, dalam hal ini, bersinonim dengan pembentukan jati diri melalui teknik berpedang.

Ilmu seni Battodo sesungguhnya merupakan keseimbangan yang harmoni antara ilmu pedang Satsujin-ken yang bersifat maskulin dan kelembutan jiwa Katsujin-ken yang bersifat feminin

Samurai Modern

Berbagai media masa dunia beberapa waktu lalu menayangkan penampilan langsung dari orang nomor satu Toyota Motor Corporation, Toyoda Akio (53 tahun) di depan Kongres AS pada tanggal 24 Februari 2010. Kemunculan cucu dari pendiri Toyota ini berkaitan dengan masalah recall (penarikan) produk Toyota sebanyak  8,5 juta unit.

Meski sempat mendapat kecaman, Toyoda Akio secara “ksatria” datang ke negeri Paman Sam (AS) untuk bersaksi dan menjawab pertanyaan dari anggota parlemen AS. Pada kesempatan itu, presiden Toyota tersebut  meminta maaf kepada Kongres dan masyarakat Amerika dan berulang kali mengatakan “deeply sorry” atas kasus yang memakan korban kecelakaan. Toyoda pun  mengatakan bahwa ia ikut berduka dari hati yang paling dalam. Tampak dalam layar kaca bagaimana sikap Toyoda yang membungkuk penuh hormat saat mengungkapkan perasaannya.

Akio Toyoda | Presiden Direktur Toyota Motor Corporation ketika secara ksatria meminta maaf kepada Kongres dan masyarakat Amerika dengan membungkuk penuh hormat

Dunia pun melihat bagaimana cucu pendiri Toyota, menaikkan tangannya ke atas, bersumpah mengatakan yang sesungguhnya kepada Komite Dewan Pengawas dan Reformasi Pemerintahan. Dalam testimoni yang berlangsung selama 3,5 jam, Toyoda berkata, “Kami tidak akan pernah lari dari tanggung jawab atau membiarkan masalah ini begitu saja. Saya justru khawatir dengan pertumbuhan kami yang terlalu cepat.” Kemudian ia menyampaikan  komitmennya, “Anda sudah mendengar komitmen pribadi saya bahwa Toyota bekerja keras, tanpa henti memperbaiki kepercayaan terhadap pelanggannya,” lanjut Toyoda.

Sikap yang ditunjukkan oleh pimpinan tertinggiToyotadi depan Kongres mengundang kekaguman dan simpati dunia. Kesantunan Toyoda sangat berbeda dengangayapara CEO tiga pabrik mobil terbesar di Amerika Serikat (GM, Ford, dan Chrysler) yang pada bulan November 2008 lalu juga menghadap Kongres meminta dana talangan (bail out) dengan menggunakan jet sewaan khusus. Sikap yang tidak menunjukkan rasa empati pada ribuan karyawan yang sedang proses PHK tersebut tentu saja menuai kritikan tajam berbagai pihak.

Sikap terhormat yang mencerminkan rasa tanggung jawab dan kepedulian yang ditunjukkan Akio Toyoda sesungguhnya menunjukkan bahwa semangat bushido yang dimiliki leluhur Jepang masih terwariskan pada generasi mudanya saat ini. Meski jaman sudah berganti, kode etik moralitas para samurai tersebut ternyata belum luntur hingga saaat ini.

Jika kita menelaah lebi teliti bahwa seluruh prinsip samuarai adalah nilai-nilai universal yang dimiliki oleh setiap manusia di dunia dan tentunya juga dimiliki oleh seluruh bangsa termasukIndonesia. Bhuneka Tunggal Ika, Sumpah Pemuda, Pancasila adalah nilai-nilai yang dimiliki oleh bngas ditambah dengan nilai-nilai universal lainnya seperti jujur, displin, peduli dan sebagainya.

Maka belajarlah dari Jepang yang tetap memilih setia terhadap nilai-nilai bushido sekalipun mereka telah mempelajari dan menguasai ilmu pengetahuan dan teknolgi adalah hal yang membahagaiakan dan menyeimbangkan untuk mencapai manusia yang berintelektual dan bermoral. Gali lagi dan terapkan semua nilai yang dimiliki bangsa ini untuk menjadi bangsa yang gemilang seperti halnya Jepang.

Posted in Uncategorized | 2 Comments